Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 9

“Dia yang memukulnya.” Aura sedikit cemberut dan melanjutkan, “Saat dia memasuki ruangan, dia menuduh Nellie menyinggungku lalu menamparnya. Aku tidak bisa menghentikannya tepat waktu.” Dia bahkan memalsukan ekspresi tertekan saat dia berlutut dan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajah Nellie. “Pasti sangat sakit, ya?” Nellie memelototinya, matanya penuh permusuhan, saat dia menepis tangan Aura dan menggeliat keluar dari pangkuan Joshua. Dia berlari ke arah Luna dan mengaitkan jari-jarinya dengan jarinya. “Kau … kau baik-baik saja?” Luna menegakkan punggungnya, meski rasa sakit akibat tendangan itu masih terasa. “Aku baik-baik saja.” Aura mencurahkan seluruh kekuatannya ke dalam tendangan itu dan Luna masih membawa luka lama dari kecelakaan enam tahun lalu. Tendangan itu hampir membuatnya tidak bisa berdiri. Nellie tahu hal itu dengan sangat baik. Dia menarik jari Luna dengan cemas dan mendudukkannya di sudut sofa. “Apakah itu menyakitkan?” Suara dan sikap khawatir gadis kecil itu membuat Joshua sedikit mengangkat alisnya. “Aura, kau bilang dia memukul Nellie?” Tangan Aura mengepal di sampingnya. Dia tidak menyangka bocah kecil itu akan begitu baik kepada seorang pelayan belaka. “Aku juga merasa aneh. Mengapa Nellie begitu baik padanya meskipun dia memukulnya?” Aura mengerucutkan bibirnya. “Mungkin Nellie berpikir bahwa selama dia baik pada pelayan dan tidak mengeksposnya karena memukulnya, dia bisa menyalahkanku dan membuatmu marah padaku.” Dengan itu, dia memaksakan beberapa tetes air mata keluar dari sudut matanya. “Ngomong-ngomong, kita bertiga adalah satu-satunya yang hadir. Pelayan itu tidak akan mengakuinya, dan Nellie juga tidak akan mengakuinya. Tidak peduli seberapa keras aku mencoba, tidak ada yang akan mempercayaiku.” Kata-kata wanita itu membuat Nellie melebarkan matanya karena terkejut. “Kau yang memukulku!” Nellie menikmati kehidupan yang baik di luar negeri, dilindungi dengan baik oleh keluarganya, dan ini pertama kalinya dia bertemu dengan orang dewasa yang merupakan seorang pembohong yang baik! “Apa pun yang kau katakan, aku tidak akan berdebat dengan seorang gadis kecil.” Luna menyipitkan matanya saat dia memelototi Aura. Wanita itu lebih tenang dari yang dia perkirakan. Jelas bahwa Aura adalah orang yang memukul Nellie, namun dia bertindak seperti korban yang pemaaf dan mengubah kebenaran menjadi fiksi! “Nellie, maafkan aku,” dengus Aura, terdengar sangat sedih dan menyedihkan. “Aku tidak memukulmu, tapi karena kau ingin aku tunduk padamu, aku akan melakukannya.” Mata Nellie yang besar dan berembun melebar karena terkejut. “Tapi kau yang memukulku!” “Mari kita lakukan.” Aura mengangkat tangannya dan menampar dirinya sendiri dengan ringan. “Karena kau bilang aku yang memukulmu, aku juga akan memukul diriku sendiri. Mari kita menyebutnya impas.” Setelah itu, dia menyeka air matanya. “Nellie, mari kita lupakan semuanya di sini, oke? Jangan mempersulit ayahmu karena masalah kecil seperti ini.” Seluruh tubuh Nellie gemetar karena marah! Bagaimana bisa wanita ini bertindak seperti itu?! Dia yang memukul dan pipinya masih sakit, tapi wanita itu membuatnya tampak seperti sedang berakting! Gadis kecil itu menggigit bibirnya saat dia cemberut dengan cantik. Akhirnya, dia tidak bisa lagi menahannya saat air mata mengalir di matanya. “Kau orang jahat! Kau jelas orang jahat! Kaulah yang memukulku, dan kau mencoba mengalihkan kesalahan kepada Bibi! Kau orang jahat yang terburuk!” Tubuh Nellie gemetar, hancur karena isak tangisnya. Bagaimanapun juga, dia hanya seorang anak berusia enam tahun, jadi dia tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan Aura yang licik. Dengan bibirnya yang terbentuk menjadi garis tipis, Luna mengulurkan tangannya dan menarik Nellie ke dalam pelukan lalu menghiburnya dengan lembut. “Nona Gibson, kau bilang aku memukul Nona Nellie?” Aura memalingkan wajahnya ke samping. “Aku mengatakan masalah ini berakhir di sini. Aku sudah meminta maaf, dan aku tidak akan berkomentar lebih jauh lagi. Jangan sebutkan soal ini lagi. Aku tidak ingin Nellie terluka.” Wanita yang memeluk Nellie mengangkat bibirnya sambil tersenyum tipis. “Tapi bagaimana jika aku bersikeras?” Joshua duduk di sofa sambil mengamati wajah Luna dengan dingin. Luna tersenyum dan melepaskan Nellie lalu menunjukkan pena perekam dari sakunya. Dalam sekejap mata, wajah Aura memucat seperti hantu. Kilatan teror melintas di matanya. Secara naluriah, dia bergegas ke depan dan ingin meraih pena tersebut. Luna dengan tenang menghindarinya saat jari-jarinya memegang pena perekam, dengan tenang mematikan rekaman dan memutarnya kembali ke bagian saat dia baru saja memasuki rumah. “Aku memukulnya.” “Ingin membalas dendam untuk si berandalan kecil ini?” “Aku tidak bisa memukulnya hanya karena dia masih kecil?” “Si bajingan kecil itu pantas mendapatkannya karena berlarian memanggil ayah pada pria secara acak.” Suaranya yang dingin dan arogan keluar dari pena perekam itu dengan jelas. Aura berdiri di sana dan tampak seolah-olah sebuah ember cat telah dituangkan ke atas kepalanya, berubah menjadi putih pada satu saat, lalu hitam pada saat lainnya, hijau dalam sekejap mata, dan merah pada saat berikutnya. Setelah rekaman diputar, Luna dengan tenang memasukkan kembali perekam ke dalam sakunya. “Nona Gibson, kami memiliki saksi dan bukti fisik, namun kau masih bersikeras bahwa aku yang memukul Nona Nellie?” Setelah itu, dia menundukkan kepalanya dan memeriksa sidik jari di wajah Nellie, dan hatinya terasa sakit tak terkendali. Dia lalu menggigit bibirnya. “Tamparan ini sangat kuat, dan garis telapak tangan dapat terlihat dengan jelas.” “Noba Gibson, bisakah kita membandingkan telapak tangan kita berdua dengan bekas tamparan di wajah nona Nellie?” Aura dibuat terdiam. Dia menggigit bibirnya dan menoleh dengan panik. “Joshua, aku ...” Di belakangnya, pria jangkung dan tegas itu tetap duduk dengan anggun di sofa, tetapi udara yang keluar dari tubuhnya menjadi lebih dingin dan lebih berat, seperti gunung es yang tidak bergerak selama ribuan tahun yang siap pecah dan menelan manusia dalam longsoran salju dalam sekejap mata. “Tuan Lynch, sekarang kau seharusnya sudah jelas tentang siapa yang memukul Nellie.” Luna menarik napas dalam-dalam dan berdiri. Ia lalu menarik Nellie yang berlinang air mata ke dalam pelukan. “Karena bukan aku yang bertanggung jawab pada pemukulan itu, aku akan membawa Nona Nellie ke atas dan mengoleskan salep pada lukanya.” Setelah itu, dia memeluk Nellie dan berjalan ke atas. Joshua menyipitkan pandangan gelapnya dan menatap punggung wanita itu. “Joshua ...” Aura menggertakkan giginya. “Sebenarnya aku ...” “Nellie adalah putriku.” Suaranya yang rendah dingin dan terdengar jauh. “Aku tidak tahu bagaimana dia menghabiskan enam tahun terakhir, tetapi aku akan mencoba yang terbaik untuk memberinya kehidupan yang lebih baik.” Matanya yang tak berdasar melirik wajah Aura yang merah dan bengkak akibat tinju Luna. “Karena pelayan itu telah membalasmu kembali karena memukul Nellie, aku tidak akan melakukan apapun padamu.” Dengan gembira, Aura buru-buru mencondongkan tubuh ke depan. Sebelum bisa berbicara, dia mendengar suara dinginnya lagi: “Tapi di masa depan, kau tidak perlu datang ke Vila Teluk Biru lagi.” Jantung wanita itu langsung jatuh ke bagian bawah dadanya dan dia menggigit bibirnya diam-diam. “Tapi Joshua, aku masih tunanganmu di mata publik, dan jika kau memintaku untuk tidak datang ke sini lagi ...” “Kau tahu itu hanya untuk pertunjukan, kan.” Pria itu berdiri saat dia membalikkan sosoknya yang tinggi ke arahnya. “Aku setuju untuk berakting denganmu sebagai pasangan yang bertunangan palsu karena Luna. Sekarang, kau menyakiti anak kami.” “Kurasa jika dia tahu apa yang terjadi hari ini, dia tidak akan mengizinkanmu bertemu Nellie lagi.” Setelah itu, pria itu mengangkat kakinya ke atas dengan acuh tak acuh. “Bawa dia pergi!” “Nona Gibson, silakan.” Aura menggigit bibirnya. Dia menatap dengan kejam ke arah punggung Luna dan Nellie yang menjauh.

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy