Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 8

“Jaga Nellie, aku akan segera pulang.” Joshua menutup telepon dan berdiri untuk segera pergi. “Tunggu tunggu!” Mendengar dia menyebut Nellie, Luna buru-buru berdiri. “Apa yang terjadi dengan Nellie?” Tangannya yang memegang gagang pintu sedikit bergetar. Dia menoleh dan mengamati wajah Luna dengan dingin. Menghadapi matanya yang curiga, Luna menarik napas dalam-dalam. “Aku pelayan pribadi Nellie. Merawatnya adalah pekerjaan yang harus aku lakukan.” Pria itu membuka pintu dan melangkah ke lorong. “Ayo pergi.” Dalam perjalanan ke Vila Teluk Biru, Luna mencoba menanyakan keadaan Nellie. Joshua meliriknya dan melemparkan kontrak padanya, “Kau belum menjadi pelayan pribadinya.” Luna mengerutkan bibirnya, menandatangani kontrak, dan menyerahkannya padanya. “Bisakah kau memberi tahuku tentang apa yang terjadi pada Nellie, Tuan Lynch?” Joshua sedikit mengernyit. “Aura datang untuk mencari Nellie.” Luna merasa hatinya jatuh ke jurang yang dalam hanya dengan mendengarkannya. Aura pergi mencari Nellie! Kenapa? Nellie adalah yang terkecil di antara ketiga anaknya. Kedua saudara laki-lakinya mengambil terlalu banyak nutrisi ketika dia berada di perut Luna, dan hal itu membuatnya terlihat kecil dan rapuh ketika dia lahir. Ini pertama kalinya Nellie jauh dari ibunya dalam waktu enam tahun hidupnya. Luna terus menggeliat di kursinya dengan cemas. Dengan gigi terkatup, dia mengintip ke luar jendela. Ekspresi kecemasan tertulis dengan jelas di wajahnya. “Hei, bisakah kau mengemudi lebih cepat?” Di sampingnya, tatapan Joshua menjadi gelap saat dia menatapnya. “Nona Luna, kau tampaknya lebih peduli padanya daripada aku, meskipun aku ayahnya.” Luna menjadi kaku. Dia menyadarinya hanya ketika Joshua menunjukkan bahwa kepeduliannya terhadap Nellie memang melebihi parameter pengasuh dan tanggung jawabnya. Luna langsung cemberut. “Aku menandatangani kontrak. Mulai sekarang, Nellie adalah sumber penghasilanku, jadi wajar saja jika aku peduli padanya.” Joshua mengangkat bibirnya dengan setengah tersenyum samar saat dia menatapnya. “Itu saja?” Sikap Joshua yang ambigu membuatnya merasa tidak nyaman. Bibirnya membentuk garis dan Luna pun mengangguk. “Ya.” Joshua pun tidak mengatakan apa-apa lagi tentang masalah ini. Beberapa saat kemudian, mobil berhenti di Vila Teluk Biru. “Tuan, akhirnya kau pulang!” Saat mobil berhenti, kepala pelayan bergegas maju. “Bagaimana situasi di dalam?” Joshua bertanya sambil mengerutkan keningnya. “Mereka …” Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, pintu kursi penumpang terbuka saat Luna melesat ke dalam vila seperti roket. Entah bagaimana, rasanya seperti udara di ruang tamu diwarnai dengan bau darah. Ketika Luna bergegas masuk, Nellie sedang berjongkok di sudut sofa, kepala kecilnya tertunduk dan tampak tak bernyawa. Di seberangnya duduk Aura dengan mata melebar yang marah. “Nellie!” Setiap pikiran lain terbang keluar dari jendela saat Luna melangkah maju dan membawa gadis kecil itu ke dalam pelukannya. “Apakah kau baik-baik saja?” Suara Luna bergetar tanpa alasan. “Apakah kau baik-baik saja?” Nellie mengulurkan tangan kecil dan memegang lengannya diam-diam. “Aku baik-baik saja.” “Siapa kau?” Aura, yang duduk di seberang mereka, menyapukan pandangan matanya dengan dingin ke arah Luna dengan rasa jijik. “Pelayan baru? Kau terlihat seperti putri duyung. Siapa yang ingin kau rayu?” Luna mengatupkan bibirnya erat-erat pada kata-katanya, tetapi dia tidak punya waktu atau energi untuk berdebat dengannya. Jadi dia menundukkan kepalanya dan mengangkat dagu Nellie. “Biarkan aku melihatnya.” “Aku baik-baik saja.” Gadis kecil itu menundukkan kepalanya dengan keras kepala dan tidak berani membiarkan Luna melihatnya. Sebuah firasat buruk melonjak ke dalam hatinya saat Luna menggertakkan giginya dan mengangkat wajah gadis itu. Seperti dugaannya. Ada cetakan telapak tangan di pipi gadis kecil yang cantik dan lembut itu. Merah dan bengkak. Jejak telapak tangan itu begitu dalam sehingga orang bahkan bisa melihat kerutan yang tercetak di wajah Nellie! Jelas, ini dilakukan oleh orang dewasa dan dengan kekuatan yang cukup besar pada saat itu. Luna hampir meneteskan air mata kesedihan. “Aku baik-baik saja,” Nellie menghiburnya dengan lembut. “Pelayan baru saja membuatkan aku es batu dan ini tidak sakit lagi.” Sikap putrinya yang bijaksana membuat hati Luna sakit seperti ditikam dengan tajam. Luna mengangkat kepalanya dan tangannya mengepal saat dia mengangkat pandangan matanya untuk menatap Aura di depannya. “Aku memukulnya.” Aura menyilangkan tangannya di dadanya dengan acuh tak acuh. “Ingin membalas dendam untuk berandalan kecil itu?” “Siapa yang kau sebut sebagai berandalan?” Luna menggertakkan giginya. Dia meletakkan Nellie, berdiri, dan mendekati Aura, selangkah demi selangkah. “Dia hanya seorang anak kecil. Bagaimana bisa kau memukulnya?! Orang dewasa yang menggertak anak berusia lima tahun seperti ini, tidakkah kau memiliki hati nurani?” Aura mencibirnya dan menatap Luna dengan dingin. “Aku tidak bisa memukulnya hanya karena dia masih kecil? Si bajingan kecil itu pantas mendapatkannya karena berlarian kesana kemari dan memanggil ayah pada pria secara acak.” Saat dia selesai berbicara, Luna melangkah maju dan menampar pipinya. Plak! Suara tamparan renyah bergema di ruang tamu saat Aura jatuh ke sofa karena tamparan itu. Kepalanya berdenyut-denyut saat dia berjuang untuk bangun cukup lama. Luna menggigit bibirnya dan menatap Aura dengan dingin. Sebelumnya, dia sangat mencintai Aura. Aura adalah adik perempuannya, jadi dia memberikan semua yang dia bisa. Bahkan setelah dia menikah, ketika Aura tidak dapat menemukan pekerjaan yang baik, dia merekomendasikannya untuk bekerja di perusahaan Joshua. Akibatnya, Aura menjadi sekretaris pribadi Joshua dan bersekongkol dengannya untuk mendorongnya ke jurang. Pada saat ini, Aura berani memukul Nellie-nya, dan tamparan di wajahnya tidak bisa menyelesaikan kebenciannya! “Kau berani memukulku?!” Aura bangkit dari sofa dan bergegas menuju Luna dengan marah. “Apakah kau tahu bahwa aku tunangan Joshua, calon nyonya rumah dari keluarga ini? Apakah kau ingin terus bekerja di rumah ini di masa depan!? Ayo, usir dia!” Para pelayan mengawasi dari kejauhan, tetapi tidak ada yang berani mendekati mereka. Aura mengutuk mereka dalam hati dan menyebut mereka sampah akhirnya bergegas melawan Luna. “Jangan melawan ...” Rengekan Nellie terdengar di belakangnya. Gadis kecil itu bangkit dari sofa dan mencoba menghentikannya, tetapi karena dia terlalu cemas, dia pun terjatuh ke karpet. “Nellie!” Suara putrinya yang terjatuh membuat Luna panik. Ketika dia secara naluriah menoleh untuk memeriksa situasinya, Aura meraih tangannya dan .... Plak! Dengan sebuah tamparan, telinga Luna berdengung karena pukulan itu, dan rasa manis dari darah pun memenuhi mulutnya. Aura mengangkat tangannya saat dia mendaratkan tamparan lagi. Tetapi karena dia tidak pernah mengangkat jari dalam hidupnya untuk bekerja, refleksnya tidak secepat Luna, dan dia jelas tidak sekuat Luna. Luna mengabaikan statusnya sebagai tamu dan menekan Aura ke lantai. Dia menjilat darah yang keluar dari sudut mulutnya. “Masih ingin lebih?” Luna mengangkat tangannya dan mengayunkannya ke arah wajah Aura ketika tiba-tiba, seseorang menahan pergelangan tangannya di tempatnya. Joshua. Ekspresinya sedingin es. “Apa yang sedang kau lakukan?” “Joshua, pelayanmu berani memukulku!” Mengambil keuntungan dari posisi Luna yang tidak stabil, Aura buru-buru memanjat naik dan menendang Luna dengan seluruh kekuatannya. “Beraninya kau menyentuhku! Kau pikir kau itu siapa?!” Ujung tajam sepatu Aura menancap di punggung Luna dan membuatnya mengernyitkan alisnya menahan sakit. “Bibi!” Nellie merangkak dan berlari ke arahnya dengan cemas dan melepaskan tangan Joshua. “Bibi, apakah kau baik-baik saja?” Joshua menoleh, ingin mengatakan sesuatu, tetapi langsung melihat wajah Nellie. Ada cetakan telapak tangan dewasa yang jelas tercetak di pipinya yang seperti anak kecil. Joshua langsung menarik Nellie ke dalam pelukannya saat aura dingin dan tak terhampiri dipancarkan dari sosoknya. “Siapa yang memukulmu?”

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy