Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 10

“Apakah masih sakit?” Di kamar tidur kecil di lantai atas, Luna berlutut di depan Nellie saat dia dengan hati-hati mengoleskan salep pada gadis kecil itu dengan kapas. “Sakit!” Nellie menatap Luna sambil berlinang air mata. “Mama, sakit.” “Diamlah.” Luna mengerutkan keningnya dan mengangkat satu jarinya dan meletakkannya di bibirnya. “Hati-hati dengan ucapanmu. Aku pelayanmu, jadi panggil aku Bibi.” “Oh.” Nellie menyeka air matanya saat sepasang matanya yang besar dan berembun dipenuhi dengan kesedihan. “Bibi, ini pertama kalinya seseorang memukuliku seperti ini sejak aku lahir.” Tubuh kecilnya gemetar karena isak tangisnya. Hati Luna mengepal kesakitan saat ujung hidungnya berubah menjadi berwarna merah muda. Itu semua salahnya. Dia seharusnya tidak meninggalkan Nellie di vila ini sendirian agar Joshua tidak terlalu curiga padanya. Sambil menarik napas dalam-dalam, Luna memegang tangan Nellie dan matanya penuh dengan ekspresi menyalahkan dirinya sendiri. “Itu bukan salahmu. Itu semua karena wanita jahat itu.” Nellie mengerucutkan bibirnya. “Aku membencinya sampai mati.” “Kau tidak diizinkan berbicara seperti ini di masa depan.” Dengan bibir terlipat, dia dengan lembut melanjutkan, “Dia wanita yang disukai ayahmu. Jika kau berkelahi dengannya, kau hanya akan menyulitkan ayahmu, jadi menjauhlah darinya di masa depan, oke?” Aura sudah dewasa dan Joshua telah memanjakannya selama ini. Sementara Nellie hanyalah seorang gadis kecil yang baru saja kembali padanya. Jika dia tidak mampu untuk berada di pihak yang salah, maka dia harus menghindarinya. “Ya aku tahu. Lain kali jika aku melihatnya, aku akan berjalan ke arah lain.” “Anak yang baik.” Sambil menarik napas dalam-dalam, Luna terus mengoleskan obat pada luka Nellie. Di koridor luar, pria jangkung itu berdiri dan dipisahkan oleh pintu. Dia mendengarkan percakapan mereka saat matanya berangsur-angsur menjadi gelap. Kembali ke ruang kerjanya, pria itu berkata dengan lembut, “Lucas, teruslah mencari pelayan yang cocok untuk Putri Kecil.” Lukas terkejut. “Tuan, Luna itu ...” Joshua mengangkat matanya dan menatapnya dengan acuh tak acuh. “Seorang wanita yang datang dengan suatu tujuan. Aku tidak akan menahannya lama-lama.” “Baik pak!” *** Setelah obat dioleskan, Nellie berbaring di tempat tidurnya dan tertidur lelap. Setelah Luna menyelimutinya, dia kembali ke kamar pelayan yang diatur Lucas untuknya. Kamar pelayan itu bersih dan rapi, dan meskipun kecil, kamar itu memiliki semua yang dia butuhkan. Luna menanggalkan pakaiannya, membalikkan punggungnya ke cermin, dan memeriksa luka-lukanya di punggungnya. Aura menendangnya dengan seluruh kekuatannya dan tendangan itu mendarat tepat di luka lamanya. Luna menghela napasnya melihat pantulan punggungnya yang memar, dan dia berjongkok untuk mencari obat di kotak P3K. Ketika Joshua mendorong pintu terbuka, dia melihat Luna berjongkok di lantai dengan pakaian dalamnya dan punggungnya menghadap ke arahnya. Kulitnya lebih pucat dari salju, sangat kontras dengan memar di pinggangnya akibat tendangan Aura. Pria itu mengerutkan keningnya. “Apa yang sedang kau lakukan?” Luna menegang saat mendengar suara laki-laki yang memenuhi ruangan. Dia berdiri secara naluriah dan berbalik menghadapnya. “Tuan Lynch.” Tidak mengenakan apa-apa selain bra putih, sosoknya yang indah terlalu memikat. Wajahnya sudah diukir dengan indah, dan ditambah dengan lekuk tubuhnya yang terekspos sepenuhnya, dia adalah pemandangan yang harus dilihat. “Bahkan sekarang pun kau mencoba merayuku?” Joshua menyipitkan matanya saat dia menyilangkan tangan di dadanya dan bersandar di kusen pintu. Tatapan matanya dipenuhi dengan ejekan yang angkuh. Baru saat itulah Luna menyadari bahwa dia berpakaian tidak pantas. Luna buru-buru memakai jaket. “Mengapa kau di sini, Tuan Lynch?” Joshua melihat bekas telapak tangan di wajahnya, merah dan bengkak. “Apakah masih sakit?” Mengikuti tatapannya, Luna mengangkat tangannya dan menyentuh wajahnya. Dia hanya khawatir tentang luka di pinggangnya sehingga dia lupa tentang tamparan yang ia terima dari Aura. Pipinya masih terlihat agak bengkak. Dia tersenyum. “Tidak, tidak.” Joshua lalu mengangkat kakinya dan melangkah ke dalam kamar dan duduk di sisi tempat tidur. “Mengapa kau merekam kami?” Joshua menatapnya dan tatapannya sedingin es. “Orang biasa tidak akan berpikir untuk merekam kapan saja, di mana saja.” Joshua masih sangat waspada terhadap sekelilingnya dan orang-orang di sekitarnya. Tatapan Luna menyipit saat itu, meskipun dia berhasil memaksakan senyum rendah hati di wajahnya. “Ketika kami, Lucas dan aku, sedang mendiskusikan gajiku. Aku takut dia tidak akan menerima beberapa perjanjian lisan di masa depan, jadi aku diam-diam merekam percakapan kami.” “Tanpa diduga, kau kemudian menerima telepon dari Nona Nellie tentang kecelakaan itu, dan aku mengikutimu, tetapi rekaman terus berjalan dan aku lupa mematikannya.” “Itu saja?” Pria itu berjalan di depannya dan menatapnya seolah-olah dia bisa membaca semua pikirannya. Tatapannya membuat Luna tidak nyaman saat dia memalingkan wajahnya dan tidak berani menatapnya. “Tentu saja, itu saja.” “Aku tidak suka wanita yang licik.” Joshua mengangkat tangannya untuk menggenggam dagunya dan memaksanya untuk menatapnya. “Bawa trikmu itu jauh-jauh dari sini. Aku bisa membuat hidupmu di Teluk Biru ini seperti surga, atau aku bisa membuat neraka untukmu di sini di kota Banyan.” Setelah itu, Joshua menepisnya dengan dingin dan pergi dengan tenang. Luna berdiri di sana saat dia menatap sosok Joshua yang menjauh di ujung koridor dan keringat dingin membasahi pakaiannya. Saat itu, teleponnya berdering. Baru saat itulah Luna kembali tersadar dan menutup pintu kamarnya. Telepon itu datang dari Anne. “Neil menyelesaikan kelasnya, dan aku mengirimnya pulang. Apakah kau tidak di rumah?” “Anne.” Luna menarik napas dalam-dalam. “Aku akan menemani Nellie di sini malam ini. Bisakah kau membantuku menjaga Neil dan membawanya keluar untuk makan?” “Tentu saja!” Setelah mengakhiri panggilan teleponnya, Anne mengangkat tangannya dan mengusap kepala kecil Neil. “Ayo, ibu baptis akan membawamu makan makanan yang enak!” Neil meratakan bibirnya dan menghindari tangan Anne. “Ibu nggak pulang malam ini?” Anne mengangguk. “Sepertinya begitu. Kau bermalam di rumahku malam ini!” Neil melengkungkan bibirnya dan menghela nafas pelan. “Sangat menyedihkan menjadi diriku.” “Hei, bajingan kecil, bagaimana bisa sedih tinggal bersamaku?” Anne memutar matanya dan membawa Neil ke pusat perbelanjaan terdekat. Setelah membeli beberapa barang untuk Neil, dia membawanya ke restoran di lantai paling atas di mal itu untuk makan malam. Begitu dia memasuki restoran, Neil melihat Aura duduk di sebuah sudut ruangan. Dia mengerucutkan bibirnya dan menarik Anne ke tempat duduk tidak jauh dari Aura untuk duduk. Aura sedang berbicara di telepon sambil menggertakkan giginya. Dari lokasi Neil, suaranya bisa terdengar dengan jelas. “Aku tidak menyangka dia tidak hanya selamat dari kecelakaan bertahun-tahun yang lalu, tetapi juga melahirkan seorang putri. Sekarang dia mengirim putrinya kembali, hanya untuk mengklaim posisinya, untuk memberi tahuku bahwa dia tidak mati, dan untuk menunjukkan bahwa dia memiliki seorang putri!” “Karena dia memilih untuk tidak kembali sendiri dan bersedia mengirim putrinya ke sini sebagai pion, bagaimana aku bisa membuatnya sepadan dengan masalahnya jika aku tidak membunuh si berandalan kecil itu?” “Si berandalan kecil itu. Aku melepaskannya hari ini hanya dengan satu tamparan.” Tangan Neil yang memegang menu menjadi sedikit gemetar saat jejak aura dingin berkilat di mata besarnya yang gelap itu. Nellie dipukuli? Tidak heran Ibu ingin bersamanya dan tidak akan pulang malam ini. Si kecil Neil mengerucutkan bibirnya dan diam-diam merogoh sakunya. Dia akan membalaskan dendam adik perempuannya!

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy