Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 5

Joshua mengerutkan keningnya dan menyuruh Nellie keluar. “Lucas, bawa dia untuk membeli makanan penutup.” Setelah pintu ditutup, dia masuk ke kamar mandi. Meski dia bilang Nellie bisa memilih pelayannya sendiri, dia masih anak-anak. Kemampuannya menilai orang tidak setajam orang dewasa. Joshua yang khawatir sengaja pulang untuk melihatnya. Di kamar mandi, Luna merapikan wastafel dan berbalik lalu menyadari bahwa hanya ada handuk putih di rak. Dia berbalik dan membuka lemari untuk menemukan handuk merah muda dan menggantungnya di rak. Nellie menyukai warna pink. Kamar mandi dipenuhi dengan uap dan kabut, dan sosok rampingnya berjalan di sekitar kamar mandi dengan akrab saat dia menyibukkan dirinya. Sosok dan gerakannya membuat Joshua merasa seperti sedang bermimpi. “Lulu …” tanpa sadar dia mengucapkan nama dua suku kata itu, dan Luna langsung menegang. Setelah beberapa saat, dia berbalik dan menatap Joshua dengan senyum di wajahnya. “Halo, Tuan Lynch.” Fitur dan suara wanita yang tidak dikenal itu langsung membawa pikirannya kembali ke kenyataan. “Kau?” Wanita di toko swalayan tadi malam. Luna tersenyum kecil. “Halo, aku Luna.” Alisnya berkerut tajam saat Joshua menatapnya dengan curiga. “Siapa namamu?” “Aku Luna.” “Apa? Luna?” Dia menyipitkan matanya. Sedetik kemudian, tangan Joshua mengencang di leher Luna saat dia menekannya ke dinding kamar mandi yang sedingin es. “Apakah kau mencoba mengatakan nama keluargamu adalah Gibson dan kau adalah Luna Gibson?” Joshua memelototinya dengan tatapan dingin dan suara berbisa. “Kau sengaja menabrakku untuk berbicara denganku kemarin, dan kau tidak hanya di sini sebagai pengasuh putriku hari ini, tetapi kau bahkan menggunakan nama istriku? Seseorang sepertimu?” Luna tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun saat cengkeraman di tenggorokannya semakin mencekiknya. Dia berjuang, tetapi jauh di lubuk hatinya, Luna mengejeknya. Joshua masih ingat dia dulu adalah Luna Gibson. Luna berpikir Joshua akan melupakannya setelah menikmati hidupnya bersama Aura sebagai pasangan selama beberapa tahun ini! “Ayah!” Pintu kamar mandi terbuka saat Nellie bergegas masuk dengan panik. Dia mengulurkan tangan kecilnya dan menarik kaki Joshua. “Lepaskan dia! Dia kesakitan! Kalau dia terluka, aku akan merasa sangat buruk!” Gadis kecil itu secara fisik lemah, tetapi suaranya dipenuhi dengan kemarahan dan kekhawatiran. Joshua berhenti lalu melepaskannya. Saat akhirnya bisa menghirup udara segar, Luna terjatuh ke lantai dalam sekali lompatan sambil memegangi lehernya dan terbatuk-batuk. “Apakah kau baik-baik saja?” Nellie bergegas ke arahnya dan menepuk dada Luna dengan cemas. “Apa sangat sakit? Aku akan memanggil dokter!” Setelah itu, Nellie berbalik dan menatap Joshua dengan marah. “Pergi dan panggil dokter!” Lucas yang berdiri di sampingnya pun berkeringat dingin. Di Kota Banyan, Joshua Lynch adalah eksistensi seperti dewa. Bahkan sebagian besar tetua keluarga Lynch tidak berani berbicara dengannya seperti itu. Namun gadis kecil ini memanfaatkan identitasnya sebagai putrinya untuk berbicara dengannya dengan nada seolah-olah Joshua adalah seorang pelayan atau budak. Joshua sedikit mengernyit, lalu berbalik dan menatap Lucas. “Panggil dokter.” Lucas pun diam-diam tercengang. “Tidak perlu.” Luna menarik napas dalam-dalam saat dia berdiri. “Aku tidak begitu lemah sehingga perlu ke dokter hanya karena ini.” Setelah itu, dia mengangkat matanya dan menatap Joshua. “Tuan Lynch, namaku Luna. Lu .. na. Aku minta maaf karena berbagi nama yang sama dengan mantan istrimu, tetapi tidak ada yang bisa aku lakukan pada hal ini juga.” “Adapun insiden di toko swalayan, aku memang tidak sengaja menabrakmu. Adapun untuk mempekerjakanku .... “ Luna menatapnya dan tatapannya terlihat tenang. “Aku hanya ingin pekerjaan yang aku kuasai, dan kebetulan Putri Kecil dan aku cocok. Aku tidak menyimpan niat lain terhadapmu. Aku harap kau tidak akan terlalu banyak berpikir.” Setelah itu, Luna menundukkan kepalanya, suaranya lembut dan pelan saat dia berbicara, “Kupikir kau turun untuk memakan makanan penutup?” Saat menyebutkan hal itu, wajah gadis kecil itu terlihat kusut. “Makanan penutup di sini terlalu manis. Aku tidak suka.” “Kalau begitu, apakah kau ingin kue?” “Ya!” “Aku akan memanggang untukmu beberapa kue.” “Oke!” Putri Kecil meraih ibu jari Luna dan menariknya ke belakang dengan arogan. Ketika mereka sampai di ambang pintu, Nellie berbalik dan menatap Joshua dengan serius. “Ayah, kalau kau berani menyentuh Bibi lagi ... Aku tidak hanya akan kabur dari rumah, tetapi aku akan melaporkannya ke polisi dan memberi tahu mereka bahwa kau kejam dan kasar!” Joshua mengerutkan kening ketika menatap ke arah kedua gadis itu, satu lebih tua dan yang lainnya lebih muda, saat mereka berjalan keluar dari ruangan. “Beri aku semua informasi yang kita miliki tentang Luna.” “Baik Pak.” Lucas mengangguk dengan gugup, tetapi Joshua memanggilnya sebelum dia bisa pergi. “Caraku bertindak barusan ... ” Dia berhenti. “Apakah itu akan membuat Nellie berpikir aku orang yang jahat?” Seorang putri yang hampir benar-benar jatuh dari langit membuatnya senang sekaligus bingung. Dia senang mengetahui Luna masih hidup dan memiliki seorang putri, namun itu masih membingungkannya ... Dia tidak tahu bagaimana berinteraksi dengan seorang gadis kecil. Yang dia inginkan hanyalah mengetahui identitas asli wanita itu. Tetapi dia lupa bahwa dia harus meninggalkan kesan yang baik pada Nellie. “Sedikit, ya ...” Lucas menyeka keringat di dahinya. “Putri Kecil memilih pelayan itu sendiri di antara banyak orang lainnya. Aku tahu dia sangat menyukai Luna …” Simpul di antara alis Joshua menegang. Karena kesal, dia bangkit dan turun ke bawah. Di restoran kecil di lantai bawah, gadis kecil dengan gaun putri merah muda duduk dengan tenang sambil menatap ke arah dapur. “Apa yang kau lihat?” “Kueku.” Nellie menjilat bibirnya dan suaranya terdengar lembut dan manis. “Bibi bilang kue-kue itu perlu dimasukkan ke dalam oven selama tiga puluh menit lagi sebelum kita bisa mengeluarkannya.” Saat dia menyebut Luna, Joshua mengamati sekelilingnya. “Di mana dia?” “Siapa?” Nellie memiringkan kepalanya ke samping saat dia menatap dengan matanya yang besar dan berembun. “Apakah kau berbicara tentang Bibi?” Pada ekspresi imutnya, Joshua tidak bisa menahan diri untuk mengulurkan tangannya dan menepuk lembut kepala putrinya. “Ya, dia.” “Bibi, dia …” Nellie menekuk bibirnya lalu mendengus dan mulai menangis, “Bibi pergi!” Saluran air matanya tumpah merajalela seolah-olah pipa air telah dinyalakan. “Dia bilang Ayah membencinya, jadi meskipun dia sangat membutuhkan pekerjaan, dia tidak ingin hidup di bawah kecurigaan dan penghinaan, Jadi dia pulang! hiks, hiks, hiks, hiks!” Joshua mengerjapkan matanya. Wanita itu ... Pergi begitu saja? Dia menundukkan kepalanya, menatap Nellie dengan tenang, dan bertanya, “Apakah kau ingin dia kembali?” “Ya!” Gadis itu mengendus. “Tapi Bibi mengatakan bahwa kecuali Ayah meminta maaf dan mengatakan kau salah paham, dia tidak akan kembali.” Setelah itu, Nellie menekuk bibirnya lagi. “Meskipun Nellie menyukai Bibi, harga diri Ayah lebih penting.” “Jadi Ayah, kau bisa memasak makan siang untukku hari ini. Aku tidak suka makanan yang dibuat oleh pelayan. Aku hanya makan yang dibuat oleh orang yang aku suka. Di rumah ini, aku hanya menyukaimu, Ayah.” Pembuluh darah biru di dahi Joshua berdenyut-denyut. Gadis kecil ini ingin dia memasak untuknya secara pribadi? “Ayah, kau sangat tampan dan pintar. Masalah kecil seperti memasak adalah hal yang mudah untukmu, kan?” Gadis kecil itu berkedip dan menatapnya dengan serius. Joshua pun terjatuh dalam jeda yang cukup lama. Hanya dalam waktu beberapa saat saja, pria itu menyingsingkan lengan bajunya dan pergi ke dapur. Saat duduk di atas meja kecil, Nellie diam-diam mengeluarkan ponselnya dan, mengambil gambar pria yang berdiri di dapur dalam keadaan berantakan dan mengirimkannya ke Luna.

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy