Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 4

“Ya, Vila Teluk Biru. Itu milik Tuan Lynch.” Suara pria di ujung telepon terdengar putus asa, “Putri Kecil sangat membutuhkan seseorang untuk membantunya mandi dan dia segera memilihmu. Cepatlah datang!” Setelah itu, pria itu menutup telepon. Luna mengerutkan keningnya saat dia mengangkat kepalanya dan menatap Neil di depannya. “Ini adalah pekerjaan yang kau temukan untukku?” Bocah itu mengangguk ketika dia pergi ke arahnya dan memegang tangannya. “Bu, aku tahu kau kembali karena suatu alasan. Akan lebih mudah bagimu untuk mendekati Joshua Lynch di rumahnya dibandingkan di kantornya, bukan begitu?” Luna menghela napasnya. Dia tahu itu. Dia tidak bisa menyembunyikan apapun dari orang-orang kecil yang licik ini. Dia pun berlutut. “Kau benar, tapi …” “Bu, jangan khawatir!” Neil menatapnya dengan matanya yang cerah. “Putri Kecil mudah ditangani!” Luna tersenyum tak berdaya, membasuh wajahnya, dan merapikan dirinya. “Oh, di mana Nellie?” dia bertanya sambil memakai sepatunya. Selimut kecil pribadinya akan menutupi dirinya setiap kali dia kembali ke rumah. Mengapa dia tidak melakukannya hari ini? “Oh, dia sibuk menonton kartunnya! Jangan khawatir, Bu, Nellie akan baik-baik saja dengan aku yang merawatnya.” Luna tidak mengatakan apa-apa lagi saat dia berbalik dan pergi. Neil benar. Jauh lebih mudah untuk mendekati Joshua yang bekerja di Vila Teluk Biru daripada di perusahaannya. Dia tidak bisa melewatkan kesempatan ini. Tetap saja … Siapa Putri Kecil ini? Dia sudah meneliti Joshua secara menyeluruh sebelum mereka kembali ke rumah, tetapi tidak ada disebutkan orang seperti itu. Dengan kepala penuh pertanyaan, Luna dibawa ke Vila Teluk Biru oleh seorang pelayan. Enam tahun. Dia akhirnya kembali ke vila ini. Pohon kecil yang dia tanam di taman telah tumbuh tinggi dan kuat. Semuanya tetap sama di vila ini. Vas dan lukisan yang dia pilih sendiri masih tergantung di tempat yang sama, bersih tanpa setitik debu. Luna merasakan emosinya campur aduk dan berpacu di dadanya saat menatap semuanya. “Putri Kecil, dia ada di sini!” Tiba-tiba, suara seorang pria yang rendah hati dan tak berdaya terdengar dari belakangnya. Luna tanpa sadar menurunkan matanya. Di belakangnya, selimut kecilnya menatapnya dengan senyum di wajahnya saat dia mengenakan gaun merah muda bergaya putri dan memegang boneka beruang putih di lengannya. Nellie?! Luna menatap gadis kecil di depannya dan sangat terkejut sampai dia tidak bisa berkata-kata! Nellie dengan halus meletakkan jarinya di bibirnya dan mengisyaratkannya untuk 'diam'. “Bibi ini sempurna.” Dia melompat. “Hai, Bibi, aku Nellie!” Alis Luna berkerut saat dia merendahkan suaranya. “Kenapa kau ada di sini?” “Aku akan menjelaskannya padamu sebentar lagi, Bu!” Tangan kecilnya yang pucat dan lembut melingkari ibu jari Luna. “Bibi, ayo naik, aku ingin mandi susu!” Setelah itu, dia menarik Luna di belakangnya dan berlari menaiki tangga. “Jagalah Putri Kecil, ya!” Melihat sosok wanita yang menghilang, Lucas menghela nafas lega. Putri Kecil lebih sulit untuk dihadapi daripada ayahnya. Dia bekerja sepanjang sore dan akhirnya menemukan pelayan yang sesuai dengan seleranya. *** Di kamar mandi di kamar anak, Nellie berbaring di bak mandi saat bibirnya membentuk ekspresi cemberut. “Bu,” rengeknya, “Jangan marah. Ayah ini cukup baik padaku … aku tidak menderita atau apapun.” Luna mengacak-acak rambut putrinya dengan penuh kasih sayang. “Aku perlu menelepon.” Nellie berbaring di tepi bak mandi saat dia menatap sosok ibunya yang sedang mundur. Apakah dia melakukan sesuatu yang salah? Mengapa ibu begitu tidak bahagia …? “Neil.” Sambil berdiri di balkon, Luna menggenggam erat ponselnya, menggertakkan giginya, dan menyerukan namanya. “Ini adalah pekerjaan yang kau temukan untukku?” Suara Neil terdengar dari sisi lain telepon, dan terdengar agak menyesal, “Kau sudah bertemu Nellie, Bu?” “Mengapa kau ingin Nellie mengenalinya sebagai ayahnya?” Dia tahu putra sulungnya pendiam, putra keduanya licik dan penipu, dan putrinya imut dan patuh, tetapi dia tidak pernah berharap Neil akan bertindak di belakangnya dan mengatur agar Nellie bertemu Joshua! “Bu, itu akan terjadi cepat atau lambat.” Neil menghela napasnya. “Aku tahu kau akan marah, jadi aku tidak berani memberitahumu. Tapi Bu, bukankah menurutmu ... Nellie terlalu mirip dengannya? Bahkan jika kita tidak memberi tahu siapa pun, kita tinggal di sini di Kota Banyan sekarang, dan anak buahnya akan melihatnya cepat atau lambat. Dia akan mengetahuinya entah bagaimana.” Cengkeraman Luna menjadi erat pada ponselnya. Meskipun dia enggan mengakuinya, sebenarnya Nellie sangat menyukai ayahnya, terutama matanya … Memperhatikan keheningan Luna, Neil bergegas meyakinkannya, “Karena dia akan mengetahuinya cepat atau lambat, lebih baik kita mengayunkan pukulan pertama. Setidaknya sekarang Nellie bersamanya, itu akan menghentikannya menikahi selingkuhannya.” Luna memejamkan matanya. “Lalu apakah kau sudah mempertimbangkan apa yang akan terjadi jika dia menolak mengembalikan Nellie kepada kita? Aku membesarkanmu sendiri, dan aku tidak ingin melihat …” “Jangan khawatir, Bu.” Di ujung telepon yang lain, bocah enam tahun itu mengacungkan jarinya, menunjuk ke langit, dan bersumpah, “Jika di masa depan kau ingin Nellie pulang, aku akan memastikan dia pulang!” Luna tertawa pahit dan mengakhiri panggilan teleponnya. Bagaimanapun juga, Neil masih anak-anak dan dia tidak mengerti Joshua. Bertahun-tahun yang lalu, Joshua bisa mengirimnya, seseorang yang berbagi ranjang dengannya setiap malam ke kematiannya karena perselingkuhannya dengan Aura. Jika di masa depan, Joshua menolak untuk melepaskan Nellie ... Dia tidak berani memikirkannya. Pada titik ini, Luna tidak bisa mengekspos dirinya sendiri atau membawa Nellie pergi. Dia masih memiliki hal-hal yang harus diurus. Dia harus berimprovisasi. Luna menghela napasnya dan kembali ke kamar mandi. Putri Kecil yang bertingkah tinggi dan angkuh di depan Joshua ini telah selesai mandi, mengeringkan diri, dan sedang mengenakan pakaiannya. Dia baru berusia enam tahun, namun tampak sangat dewasa. Hati Luna sedikit sakit melihat pemandangan itu. Melihat Luna masuk, gadis kecil itu mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan waspada. “Bu, kau tidak marah padaku, kan?” dia dengan cemas bertanya. “Neil bilang … aku bisa banyak membantumu …” Melihat mata putrinya yang mulai berkabut, Luna merasa hatinya meleleh. Bagaimana mungkin dia masih bisa memarahinya? Luna lalu berjalan mendekat dan membantu Nellie mengenakan pakaiannya lalu memeluknya. “Ibu tidak menyalahkanmu. Jadilah gadis yang baik. Kau tidak bisa memanggilku ibu di depan orang lain, tetapi jika terjadi sesuatu, aku adalah orang pertama yang kau datangi, oke?” “Oke!” Nellie mengulurkan tangannya dan melingkarkannya di bahu kurus Luna. “Aku putri Ibu, untuk selamanya dan selama-lamanya. Aku tidak akan pernah melupakan itu.” Luna memeluk putrinya sambil menahan air matanya. “Nellie.” Beberapa saat kemudian, suara magnetik rendah seorang pria terdengar dari luar pintu. “Ini Ayah. Apa kau sudah selesai mandi?” Nellie mengangkat kepalanya dan menatap Luna. Luna mengangguk dan melepaskannya. “Aku selesai!” Putri kecil menarik napas dalam-dalam dan mengambil waktu untuk berjalan keluar dari kamar mandi. Pintu kamar pun terbuka. Pria jangkung itu masuk dan langsung membawa Nellie ke dalam pelukannya. Pelukannya hangat dan nyaman saat Nellie meletakkan kepalanya di bahu Joshua dan mendesah pelan. Apakah seperti ini rasanya dipeluk oleh seorang ayah? Dia berharap kedua saudara laki-lakinya akan mendapatkan kesempatan untuk merasakannya juga … Bagaimanapun juga, memiliki seorang ayah tidak terlalu buruk! “Aku dengar dari Lucas kau telah mempekerjakan seorang pelayan?” Joshua mengerutkan keningnya dan perlahan bertanya. “Uh huh.” Nellie mengangguk sambil menunjuk ke arah kamar mandi. “Bibi masih di dalam, dan dia wanita yang sangat, sangat baik! Ayah, kau harus berteman baik dengannya di masa depan!” Luna yang sedang sibuk menggosok wastafel, sedikit mengernyitkan alisnya. Kenapa dia merasa sepertinya ... Nellie mencoba menjodohkannya dengan Joshua?

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy