Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 3

Dini hari, suasana di Grup Lynch terasa serius dan dingin. Semua anggota staf berdiri dalam barisan yang rapi saat mereka dengan hormat menunggu kedatangan bos besar mereka. Saat jam menunjukkan pukul delapan pagi, sebuah mobil mewah berhenti di depan pintu masuk. Seorang pria yang tampak seperti kepala pelayan bergegas turun dari kursi penumpang dan membuka pintu belakang. Dengan ekspresi dingin, Joshua mengangkat kakinya yang panjang terbungkus celana hitam keluar dari pintu dan meletakkan kakinya di tanah untuk keluar dari mobil. Dia terlihat apatis dan arogan, dan auranya begitu mendominasi sehingga semua orang di sekitarnya hampir tidak bisa bernapas. Pria itu melihat ke depan dan menaiki tangga. “Ayah!” suara kekanak-kanakan yang lucu tiba-tiba menerobos atmosfer yang berat, dan semua orang buru-buru mengangkat pandangan mereka untuk melihat ke arahnya. Seorang gadis kecil yang tampaknya muncul entah dari mana menaiki tangga dengan canggung. Dia mengenakan gaun bergaya putri merah muda. Meskipun wajahnya tidak terlihat, dia memancarkan aura mulia seperti yang dilakukan Tuan Lynch. Gadis kecil itu menaiki tangga dan berpegangan pada kaki Joshua. Joshua adalah raksasa jika dibandingkan dengan dia yang kecil, dan lengannya yang seputih salju hanya bisa menempel di betisnya. “Ayah!” Nellie cemberut saat dia memanggilnya dengan rengekan. Kerumunan pun diselimuti hiruk-pikuk. Joshua menundukkan kepalanya. Saat dia melihat bola bulu merah muda di kakinya, sedikit kekesalan muncul di alisnya. “Lepaskan!” Anak itu mengangkat kepalanya, memperlihatkan fitur yang 70% hingga 80% mirip dengannya. “Ayah …” “Tuan, anak ini ...” Mata kepala pelayan terbuka lebar saat dia berdiri di sampingnya. Anak itu terlihat sangat mirip dengan Joshua! “Ayah, peluk, peluk ...” Dia mengulurkan tangan kecilnya saat mata besarnya menatap Joshua. Matanya jernih seperti langit tak berawan. Hati Joshua luluh tanpa sadar. Di masa lalu, dia tidak menyukai anak-anak. Tetapi untuk beberapa alasan, dia ingin membawa anak aneh ini ke dalam pelukannya! Setelah ragu sejenak, pria jangkung itu berlutut, mengulurkan tangannya, mengangkatnya, dan melangkah masuk ke dalam gedung. “Segel area ini dan mulailah menyelidiki!” Anak kecil seperti ini tidak mungkin datang ke sini sendirian. *** “Tuan Lynch, hasil tes DNA sudah keluar.” Di lantai paling atas gedung, di kantor CEO, asistennya menyerahkan laporan kepadanya dengan gugup. “Dia ... benar-benar anak kandungmu.” Joshua merebut laporan itu dari tangannya: 99,9% kesamaan. Gadis kecil ini memang putrinya. Selain Luna, dia tidak ingat pernah tidur dengan wanita lain … Kepalanya terangkat dengan menjentikkan lehernya saat dia menatap anak yang duduk di sofa. Dia bersandar ke sofa dengan boneka beruang di tangannya sambil menggigit permen buah dan sangat menikmati dirinya sendiri. Dia terlihat tampak seolah-olah ini bukan kunjungan pertamanya. Dia berdiri dan berjalan ke arahnya. “Siapa namamu?” “Aku Putri Nellie!” “Berapa usiamu?” Gadis itu mengangkat kepalanya, tersenyum padanya, dan mengulurkan lima jari. “Aku enam!” Detak jantung Joshua terhenti. Enam tahun! Jika Luna tidak mati saat itu, anak mereka akan berusia enam tahun! Apakah Luna selamat dari kecelakaan mobil enam tahun lalu? Sedikit kegembiraan berkilat di mata pria itu. Dia mengirim orang untuk menyelidiki berkali-kali dan bahkan menyewa seseorang untuk mencarinya di laut selama sebulan penuh, tetapi dia tidak dapat menemukan tubuh Luna sama sekali. Tiba-tiba, anak yang ada di depannya dan memiliki hubungan dengannya ini berusia enam tahun! Apakah itu berarti Luna selamat tetapi pergi ke suatu tempat dia tidak dapat menemukannya dan melahirkan anak ini? Pada pemikiran ini, dia menjadi agak antisipatif. “Bagaimana dengan ibumu?” “Ibu, dia ...” Nellie hendak mengatakan sesuatu, tetapi dia ingat nasihat kakaknya dan mengoreksi dirinya sendiri, “Aku tidak tahu!” Joshua berlutut, mendekatkan dirinya setinggi mata Nellie, dan berbicara selembut mungkin, “Gadis yang baik tidak berbohong.” Putri kecil itu mengerjap dengan polos. “Seseorang mengatakan kepadaku bahwa berbohong adalah warisan. Ayah, apakah kau anak yang baik?” Ekspresi Joshua menjadi gelap. “Siapa yang memberitahumu itu?” Nellie mengerucutkan bibirnya, “Apakah kau berbohong, Ayah?” Joshua terdiam. Melihat bosnya dibuat terdiam oleh seorang anak berusia enam tahun, Lucas Bean ingin tertawa tetapi tidak berani. Dia lalu memberikan perintah dengan menahan tawanya dengan banyak kesulitan. Joshua menatap tajam ke arahnya. “Ada berita dari bagian pengawasan?” “Ya.” Lucas menarik napas dalam-dalam. “Pagi ini, sistem pengawasan di sekitar perusahaan diretas oleh peretas tak dikenal, dan semua rekaman telah dirusak ...” Joshua mengerutkan keningnya. Melihat putri kecil di depannya, kesuraman pun muncul di hatinya. CCTV yang diretas dan kemunculan anak ini bukanlah suatu kebetulan. Dia tidak tahan melihat Joshua yang mencurigainya, jadi Nellie tersenyum, meletakkan boneka beruang di sofa, dan mengangkat wajahnya yang lembut dan halus. “Ayah, aku ingin mandi!” Mandi pagi? Pria itu menyembunyikan ekspresi serius di wajahnya dan memberi isyarat ringan. “Lucas, bawa nona muda itu kembali ke vila dan perintahkan pelayan untuk memandikannya.” “Aku Putri Kecil, bukan nona kecil!” Nellie meratakan bibirnya, suaranya kekanak-kanakan tapi teratur. “Aku tidak ingin orang yang aku tidak suka memandikanku!” Putri yang muncul tiba-tiba ini membuat Joshua merasa sedikit bingung. Dia menatapnya dan mencoba melembutkan nada suaranya sebanyak mungkin, “Lalu apa yang kau inginkan?” “Aku ingin memilih seseorang yang aku suka memandikanku!” Putri Kecil menutup matanya, berbalik, dan keluar dari pintu. “Lucas, kirim aku pulang!” “Tuan Lynch, ini …” Joshua melambaikan tangannya dengan acuh. “Dengarkan dia.” Lucas tidak punya pilihan selain mengikutinya saat dia mengawasi putri kecil yang mulia itu. Setengah jam kemudian, Lucas menelepon Joshua. “Tuan Lynch, putri kecil tidak puas dengan semua pelayan di vila …” Joshua, yang sedang mempelajari CCTV di dekatnya, merasa agak tidak senang mendengar laporan itu. “Pekerjakan pelayan baru dan minta dia untuk memilihnya sendiri sampai dia puas.” Lukas tercengang. “Baik Pak.” Dia telah bekerja dengan Joshua selama lebih dari lima tahun. Bahkan untuk tunangannya, Aura pun dia dingin dan jauh. Tiba-tiba, dia memenuhi setiap keinginan putri kecil itu … Dari situlah ungkapan 'Gadis Ayah' berasal! *** Luna menggunakan semua kekuatan di tubuhnya dan akhirnya memindahkan beberapa kotak berat ke dalam ruangan. Dia berbaring di sofa kelelahan dan berteriak marah ke dalam ruangan kecil, “Neil Gibson! Apa yang kau kirim ke rumah?!” Sebuah kepala kecil buram mengintip keluar dari ruangan dengan hati-hati. “Aku mengirim semua manuskrip desainmu ke rumah.” Luna berhenti. “Mengapa kau mengirim semua itu kembali?” Dia sudah menyerah pada ketenaran dan kekayaan yang dia nikmati di luar negeri dan dia pulang untuk memulai yang baru. “Bagaimana jika kau membutuhkannya di masa depan?” Mata Neil goyah saat dia menyelinap keluar dari kamarnya dengan senyum menenangkan di wajahnya. “Bu, aku mengirimkan resumemu untukmu, dan itu adalah pekerjaan yang dapat kau tangani, tanpa keringat. Mereka akan segera menghubungimu untuk wawancara.” Luna mengerutkan keningnya dan ingin mengatakan sesuatu ketika ponselnya berdering saat itu. “Hai, apakah ini Nona Luna? Kau telah dipilih oleh Putri Kecil kami. Silakan lapor ke Vila Teluk Biru segera.” Tubuhnya menegang. Vila Teluk Biru? “Apakah ... Apakah itu Vila Teluk Biru tempat Joshua Lynch tinggal?”

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy