Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 6

Di apartemen sewaan. Luna berbaring di sofa dengan senyum dingin di wajahnya saat melihat pria yang sibuk di dapur. Saat itu ketika mereka bersama, setiap kali Joshua mengatakan dia lapar, Luna pasti akan bangun untuk memasak untuknya tidak peduli waktu, bahkan jika itu jam dua di tengah malam. Dia tidak pernah memasak sebelumnya. Dia bahkan tidak pernah berjalan ke dapur. Namun tiba-tiba, dia memasak dengan sangat serius, semua untuk Nellie yang dia temui kurang dari sehari yang lalu. Luna menutup matanya. Tampaknya selama ini Joshua bisa memasak, namun karena dirinya tidak sepadan dengan usaha yang Joshua lakukan, maka dia tidak pernah memasak untuknya. Untungnya, sikapnya terhadap Nellie cukup baik. Setidaknya, dia tidak berdarah dingin dan kejam seperti kepada dirinya pada saat itu,. *** Vila Teluk Biru. Saat duduk di kursi anak-anak, Nellie menatap piring yang tampak menyedihkan di depannya dan diam-diam menyeret kue yang dibuat Luna di depannya. “Aku tidak terlalu lapar lagi, Ayah, jadi aku akan makan ini saja.” Joshua mengerutkan kening ketika melihat kue yang hanya sedikit lebih besar dari kacang itu. “Apakah itu cukup?” Nellie mengerutkan bibirnya, khawatir ayahnya akan membuatnya memakan masakannya yang mengerikan itu dan buru-buru menutupi piringnya. “Aku hanya seorang anak kecil dan aku tidak makan banyak, jadi ini lebih dari cukup!” Setelah itu, Nellie tanpa sadar melihat gumpalan hitam pada detail masakannya saat kilatan teror melewati matanya. Joshua membaca setiap gerakan dan ekspresinya yang halus, dan sedikit kejengkelan melintas di antara alis pria itu. Beberapa menit kemudian, gadis kecil itu menghabiskan semua biskuitnya. Dia meletakkan piring itu, tersenyum, dan menatap pria jangkung itu. “Ayah, aku akan ke atas untuk tidur siang!” Joshua bangkit, mengangkatnya, dan membawanya ke atas. “Aku ingin mendengarkan cerita putri duyung kecil.” Saat berbaring di tempat tidur merah muda kecil, mata Nellie yang besar dan berembun berkedip pada pria yang berbaring di samping tempat tidurnya. “Ayah, apakah kamu pandai bercerita?” Joshua membolak-balikkan buku dongengnya. “Mungkin.” Setelah beberapa saat, pria itu mengerutkan kening dan mulai membaca, “Dulu, ada laut, dan sekelompok putri duyung yang cantik tinggal di laut ...” “Ayah.” Gadis kecil itu mengangkat kepalanya untuk menatapnya. “Kamu terdengar sangat galak!” Joshua sedikit terkejut. Dia lalu mencoba melembutkan suaranya yang dingin dan dalam, jadi dia melambat lagi, “Suatu hari, putri duyung kecil ...” “Ayah, apakah kamu tidak tahu cara bercerita?” Gadis kecil itu meratakan bibirnya saat bergumam dengan sedih, “Ayah Nellie sangat kuat, tapi dia tidak bisa bercerita ...” Joshua terdiam saat dia menarik napas dalam-dalam. “Tidak usah mendengarkan cerita lagi. Tidur saja, oke?” “Tidak oke …” Air mata mulai mengalir di pipi Putri Kecil. “Jika aku tidak mendengarkan cerita, aku akan mendapatkan mimpi buruk ...” Hati Joshua meleleh menjadi genangan air saat menatap wajah gadis kecil yang berlinang air mata itu. Dia lalu mengacak-acak rambut gadis itu dengan penuh kasih sayang. “Aku ingat ibumu tidak suka menangis. Kebiasaan burukmu ini, mudah sekali menangis, dari siapa kamu mendapatkannya, hmm?” Nellie cemberut. “Ibu juga suka menangis. Ketika aku masih kecil, setiap kali aku bangun di tengah malam, aku melihat Ibu diam-diam menyeka air matanya.” Suara kekanak-kanakan gadis itu memukulnya seolah-olah ada sesuatu yang meninju perutnya. Joshua menatapnya dengan linglung dan suaranya sedikit serak, “Ibumu ... Apakah dia sering menangis?” “Ya.” Nellie mengerucutkan bibirnya. “Tapi karena Ayah bilang ibu tidak suka menangis, mungkin kau benar. Mungkin kebiasaan burukku menangis dengan mudahnya adalah warisan darimu, Ayah!” Joshua tidak tahu harus tertawa atau menangis. Dia berkata tanpa daya, “Ayah tidak pernah menangis.” Nellie bersandar di kepala tempat tidur saat dia menyatukan kedua tangan kecilnya, seolah-olah sedang ragu untuk mengatakan sesuatu. Setelah beberapa saat, dia mengangkat kepalanya, menatap wajahnya, semua garis dingin dan tepian yang keras di wajah Joshua. “Ketika ibu meninggalkan Ayah, apakah kau bahkan tidak menangis pada saat itu?” Joshua menegang mendengar kata-katanya. Dia menatapnya dengan penuh arti tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Sesaat kemudian, Joshua berdiri, “Tidurlah, aku masih memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan.” Nellie mengerutkan bibirnya saat tangan kecilnya mencengkeram tepi selimutnya. “Tapi Ayah …” “Jadilah anak yang baik.” Pria itu lalu membuka pintu tanpa menoleh ke belakang. “Ayah akan menemukan orang yang tepat untuk menjagamu.” Setelah itu, pria itu menarik kakinya yang panjang dan berjalan pergi. Nellie berbaring di tempat tidur kecil sambil berguling-guling, ia merasa khawatir dan bingung. Apa yang bisa dia lakukan? Dia sepertinya telah membuat ayahnya marah lagi ... *** Luna menyiapkan makan siang sederhana untuk Neil. Dia tidak nafsu makan sama sekali. Meskipun Nellie terus mengirim pesan untuk memastikan keselamatannya, ini pertama kalinya putrinya meninggalkan sisinya dan itu masih membuatnya khawatir. Setelah makan siang, Neil membawa tasnya dan pergi. “Bu, Bibi Anne menungguku di bawah. Aku akan ke sekolah sekarang!” Luna mengangguk saat dia menyuruhnya turun. Neil selalu pintar. Sebelum kembali, dia sudah mendaftarkan diri untuk pelajaran seni. Pusat seni itu berada di dekat rumah sakit Anne, jadi dia bisa menjemputnya dalam perjalanan sepulang kerja. Luna merasa aman saat mengirim putranya ke Anne. Bagaimanapun juga, mereka telah melalui situasi hidup dan mati bersama. Setelah mengirim Neil pergi, Luna kembali ke rumah dan membersihkan piring. Tetapi saat dia selesai, bel pintu berbunyi. Dia baru pindah kemarin. Siapa yang akan mengunjunginya? Apakah Neil melupakan sesuatu? Dia menghela napas tanpa daya dan membuka pintu sambil mengeluh, “Kapan kamu bisa ...” Kata-kata itu langsung mati di tenggorokannya saat pintu terbuka. Seorang pria jangkung berdiri di luar. Joshua mengenakan jaket abu-abu. Dia tampak pendiam dan acuh tak acuh. “Halo.” Berbeda dari sikap mendominasi yang dia tunjukkan di Vila Teluk Biru, dia secara mengejutkan terlihat tenang. “Nona Luna, aku ingin berbicara denganmu.” Luna menyilangkan tangan di dadanya dan bersandar di pintu saat matanya menyapu wajahnya dengan tenang. “Tentang apa?” Koridor apartemen sewaan itu sempit dan gelap, dan bau basah bercampur di udara membuat Joshua sangat tidak nyaman. Pria itu sedikit mengernyitkan alisnya. “Bisakah kita bicara di dalam?” “Tidak.” Luna mengubah posturnya dan menghalanginya. “Tuan Lynch, apa pun yang ingin kau katakan, katakan saja di sini.” “Aku seorang wanita lajang, dan aku pikir lebih baik bagimu untuk tidak masuk, kalau-kalau kau mencoba mengatakan bahwa aku berkomplot melawanmu.” Joshua mengerutkan alisnya erat-erat mendengar kata-katanya. Dia adalah wanita pertama yang berani berbicara dengannya seperti itu dan wanita ini adalah pelayan yang melamar untuk membantunya menjaga putrinya! Dalam keadaan normal, dia akan mengulurkan tangannya dan pergi sambil memperingatkannya dengan siapa dia berurusan. Sayangnya, situasinya kini berbeda. Dia masih ingat bahwa wanita di depannya adalah wanita favorit Nellie, jadi dia berkata lagi dengan acuh tak acuh, “Luna, kau sudah dipekerjakan. Mulai sekarang, kau akan terus mengurus kehidupan Nellie sehari-hari.”

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy