Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 17

Luna tidak terpengaruh oleh tatapan dingin pria itu saat dia mengangguk ringan. “Dimengerti.” Luna kemudian menuju ke lantai atas, tetapi dia berhenti tepat ketika mencapai puncak tangga. “Nona Gibson datang ke rumah pagi ini dan menghancurkan foto-fotonya. Nellie tidak senang sepanjang hari. Jika kau tidak dapat menangani hubunganmu dengan Nona Gibson, jangan hanya memenuhi permintaan Nellie, maka akan ada situasi di mana kedua wanita itu akan merasa tidak bahagia.” Joshua menatap punggungnya yang menghadapnya dan suaranya lebih dingin daripada udara di sekitarnya saat dia berkata, “Apakah kau mencoba mengajariku bagaimana aku harus menangani urusanku?” “Itu hanya saran.” Suara Luna tenang dan tanpa emosi. “Lagipula, jika Nona Nellie selalu merasa tidak senang, itu hanya akan menambah beban kerjaku.” Setelah itu, dia mengangkat kakinya dan menuju ke atas, tidak meninggalkan apa pun selain pandangan belakang yang acuh tak acuh. Pria itu duduk di sofa dan mengerutkan kening pada sosok Luna yang menjauh. *** Dini hari berikutnya, Aura menerima telepon dari Lucas bahkan sebelum dia bangun. “Nona Gibson, aku di bawah. Tuan Lynch menyuruhku datang dan menjemputmu. Dia ingin bertemu denganmu.” “Joshua ingin bertemu denganku!?” Aura melompat dari tempat tidurnya dengan gembira. Ini pertama kalinya selama bertahun-tahun Joshua mendekatinya di pagi hari. “Satu menit. Aku akan turun setelah merias wajahku!” Satu jam kemudian, Aura, dengan lapisan riasan halus di wajahnya dan gaun panjang yang melilit tubuhnya, melangkah keluar dan membuka pintu mobil dengan elegan. Di jok belakang mobil, Joshua, berpakaian hitam, duduk dengan mata tertutup saat dia beristirahat. Ketika Aura masuk ke dalam mobil, dia sangat terkejut sehingga suaranya bergetar, “Joshua, aku tidak menyangka kau akan datang secara pribadi ...” Pria itu langsung memotongnya dengan tenang, “Lucas, pergi ke restoran.” Di restoran … Joshua menundukkan kepalanya saat dia memakan sarapannya dan memulai dengan ringan, “Dalam setengah bulan, aku berencana untuk membawamu ke pesta ulang tahun nenek. Lagi pula, kau sudah hidup sebagai tunanganku selama enam tahun. Sudah waktunya untuk perubahan statusmu.” Mata Aura berbinar-binar. Benar saja, Joshua datang kepadanya pagi-pagi sekali karena dia punya kabar baik untuk diumumkan! Aura dalam hati merasa senang, namun dia mempertahankan watak pemalunya. “Aku tidak keberatan ... aku akan melakukannya.” Joshua hanya menatapnya dengan acuh tak acuh. “Aku akan mengumumkan pada hari pesta ulang tahun nenekku bahwa pertunangan kita sudah berakhir.” Klontang! Garpu Aura tiba-tiba jatuh di atas meja saat dia menatap Joshua dengan ekspresi terkejut. “Joshua, apa maksudmu?” Joshua menyantap sarapannya dengan anggun. “Aku berjanji untuk menjaga hubunganku denganmu sebagai pasangan yang belum menikah, pertama untuk memenuhi keinginan terakhir Luna Gibson. Kedua, begitu dia meninggal, kita tidak akan ada hubungannya satu sama lain, jadi kau membutuhkan identitas lain agar aku bisa melindungimu.” “Aku juga mengatakan di awal bahwa jika kau dan aku bertemu seseorang yang kita cintai di masa depan, pertunangan konyol ini dapat dihentikan kapan saja.” Aura menggigit bibirnya dengan kuat. “Tapi Joshua, baik kau maupun aku tidak bertemu dengan orang yang kita cintai.” “Tapi Nellie kembali.” Joshua meletakkan pisau dan garpunya dan menatap wajah Aura dengan acuh tak acuh. “Keberadaan Nellie membuktikan bahwa Luna Gibson tidak mati enam tahun yang lalu. Karena istriku masih hidup, aku tidak boleh mempertahankan hubungan ini denganmu.” “Di samping itu.” Pria itu menundukkan kepalanya untuk meminum sup-nya. “Kau tidak akur dengan Nellie. Pelayan itu mengatakan bahwa kemarin kau membuat Nellie tidak bahagia sepanjang hari, jadi kontrak ini berakhir di sini.” Joshua lalu meletakkan mangkuk kosong itu. “Pada hari ulang tahun Nenek, aku akan mengumumkan identitas Nellie terlebih dahulu, dan kemudian mengumumkan pembatalan pertunangan kita.” Setelah itu, dia bangkit dan melangkah pergi. Aura tetap di kursinya, tangannya mengepal kencang. Melihat mobil Joshua pergi tanpa ampun, Aura akhirnya marah dan menyapu semua peralatan makan di atas meja ke lantai! Brak! Klontang! Prang! Aura mendapat kesan bahwa dia berada di awal yang indah ketika Joshua meminta untuk bertemu dengannya pagi-pagi. Tetapi dia tiba-tiba ingin membatalkan pertunangan mereka karena Nellie, si berandalan kecil itu! Mata wanita itu menyipit marah. Itu semua salah berandalan kecil itu! Joshua tidak akan memperlakukannya seperti ini jika dia tidak kembali! Dia baru saja kembali selama tiga hari, dan Joshua tidak lagi menginginkannya! Jika dia tidak menyingkirkan berandalan kecil itu, dia bukanlah Aura Gibson! Luna Gibson tidak berani muncul sendiri dan malah mengirim gadis kecil seperti dia sebagai persembahannya. Jadi biarlah seperti itu! *** Siang hari. Aura membawa kotak makan siang ke gedung Grup Lynch. Ketika dia memasuki kantor Joshua, pria itu baru saja menyelesaikan pertemuan paginya. Joshua mengerutkan keningnya. “Apa yang kau lakukan di sini?” Aura tersenyum dan meletakkan kotak makan siangnya. “Untuk membawakanmu makanan, Kakak Ipar.” Istilah itu mengejutkan Joshua. Dia mengerutkan keningnya. “Kenapa kau memanggilku seperti itu?” “Karena kakakku masih hidup dan pertunangan kita akan segera dibatalkan, aku akan memanggilmu sebagai Kakak Ipar mulai sekarang, sama seperti sebelumnya.” Aura tersenyum dan memberikan makanan itu kepada Joshua. “Setelah pembicaraan kita di pagi hari, aku banyak memikirkannya. Kau benar. Aku belum memenuhi tanggung jawabku.” “Bahkan jika kita mengakhiri pertunangan kita, kau akan menjadi Kakak Iparku, dan Nellie akan menjadi keponakanku, kan?” Joshua mengangguk. “Sayangnya Nellie tidak menyukaiku ...” Wanita itu menghela napasnya dan dengan anggun menyerahkan garpu itu kepada Joshua. “Kakak Ipar, aku ingin mengajak Nellie keluar besok sore untuk sesi mengakrabkan diri. Bagaimanapun juga, kita semua akan menjadi keluarga di masa depan. Aku harap Nellie tidak akan begitu membenciku,” kata Aura sungguh-sungguh. Joshua ragu-ragu sejenak, lalu mengangguk. Itu bagus. Dilihat dari sikap Aura, dia sepertinya menyesali tindakannya. Dia dan Nellie, salah satunya adalah adik perempuan Luna Gibson, dan yang lainnya adalah putrinya. Mereka seharusnya tidak berkonflik sejak awal. “Terima kasih, Kakak Ipar!” Kebencian berbinar sesaat di matanya. “Kalau begitu, aku akan pergi membuat persiapan!” Saat makan malam, Joshua memberi tahu Nellie tentang keputusannya. “Aku tidak ingin berteman dengannya!” Nellie memutar matanya dan ekspresinya penuh kebencian. “Dia sangat galak!” Joshua perlahan menghela napasnya. “Nellie, bagaimanapun juga dia adalah bibimu.” Jika Luna Gibson ada di sana, dia akan enggan melihat Nellie dan Aura bertengkar dan berkelahi, bukan? Namun, di mata Luna, kebaikannya memiliki arti yang berbeda. Aura menyakiti Nellie lagi dan lagi, tetapi Joshua masih mencoba membujuk Nellie untuk berteman dengannya .... Dalam hati pria ini, dia tidak tahu betapa pentingnya Nellie, tetapi dia tahu bahwa Aura harus menjadi yang paling penting baginya. Kesedihan pun melonjak di dadanya. “Luna.” Panggilan tiba-tiba dari pria itu padanya menariknya keluar dari pikirannya. Dia menatapnya dengan tenang. “Kau akan pergi dengan Nellie besok. Aku juga akan mengirim beberapa penjaga tambahan untuk mengikutimu.” Luna menghela napasnya. “Apakah aku harus ikut?” “Itu bukan sesuatu yang harus kau pedulikan sebagai pelayan. Kau hanya perlu menjaga Nellie dengan baik.” “... baik, Tuan.” Setelah makan malam, Nellie kembali ke kamarnya dan berguling di tempat tidurnya. “Aku tidak ingin berteman dengan wanita itu! Aku hanya memiliki cinta sebanyak itu dan setelah memberikannya kepada ibu, aku tidak bisa memberikannya kepada orang lain lagi!” Wataknya membuat Luna geli dan saat dia menghiburnya, dia mengirim SMS ke Neil. Hari sudah berganti saat dia tidak bisa melihat putranya dan dia merindukan si berandalan kecil itu. [Ibu. Jangan pergi dengan Aura besok.] Melihat isi ponsel Aura yang disinkronkan di tabletnya, pesan itu jelas berjudul, [Bunuh si brengsek itu.] Meskipun tidak ada rencana khusus, aura dingin mencuat di dadanya saat Neil membaca judulnya. [Bu, jangan pergi, apakah kau mengerti?!]

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy