Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 18

Luna mengerutkan kening. “Kenapa?” “Wanita itu punya niat buruk!” Neil yang emosional menjawab dengan cepat, “Bu, aku tidak bisa menjelaskannya kepadamu bagaimana aku mengetahuinya dengan tepat, tetapi dia terang-terangan ingin menyakiti Nellie. Jangan pergi dengannya besok!” Wanita itu menghela napasnya. “Neil, apa yang kau pikirkan, aku juga bisa memikirkannya, tapi kau harus tahu bahwa aku tidak berdaya. Aku tidak bisa memutuskannya untuk Nellie. Joshua selalu waspada untuknya.” Jika Luna mencegah Nellie dan Aura dari ‘sesi keakraban’ itu, kecurigaan Joshua padanya akan meningkat. Dia hanya memiliki sedikit kekuatan untuk melindungi Nellie dengan status yang diberikan padanya. Itulah sebabnya dia marah ketika Neil mengirim Nellie ke Joshua. Luna menarik napas dalam-dalam. “Jangan khawatir. Aku akan melakukan yang terbaik untuk melindungi Nellie.” Lagi pula, taman hiburan juga merupakan tempat yang ramai. Di depan umum, dengan dirinya dan pengawal yang dikirim Joshua, Aura tidak pernah bisa melakukan apapun yang diinginkannya. “Tapi ...” Neil sangat menyadari situasi ibunya. Dia mengerutkan bibirnya dan suaranya cemberut, “Aku seharusnya tidak meminta Nellie untuk bersatu kembali dengan Joshua Lynch ...” Dia hanya ingin Nellie bertindak sebagai lalat di dinding untuk ibunya sehingga dia bisa menyelesaikan rencananya sesegera mungkin. Namun dia tidak menyangka Aura akan berusaha mati-matian untuk menyerang seorang gadis berusia enam tahun! “Mari kita tidak membicarakan soal itu. Luna menghela napas. Aku tidak bisa menjagamu sekarang. Kau harus bersikap baik dengan ibu baptismu. Apakah kau mendengarku?” “Oke.” Suara Neil terdengar membosankan. “Kalau begitu aku akan menutup teleponnya, Bu.” “Dan,” wanita itu mengerutkan kening. “Jadilah anak yang baik. Jangan membuat rencana lagi tentang Aura dan Joshua lagi, apakah kau mendengarku? “Baiklah.” *** Dini hari berikutnya, Aura tiba di Vila Teluk Biru. Karena perintah Joshua, pengawal itu menghentikannya di luar pintu. Sambil berdiri di halaman luar vila, Aura tersenyum dan memanggil nama Nellie. “Nellie, keluarlah!” “Aku akan mengajakmu keluar untuk bersenang-senang!” “Nellie!” Di kamar anak-anak di lantai atas, Nellie duduk di depan cermin kecil dan melihat Luna yang menyisir rambutnya, bibirnya terlihat datar karena ekspresi tidak puas. “Aku sama sekali tidak menginginkan bibi seperti itu. Aku membencinya! Aku sangat membencinya!” Gadis kecil itu terus bergumam, “Mengapa ayah memintaku untuk pergi dengannya? Aku mengatakan kepadanya bahwa aku tidak menyukainya, namun dia masih membuatku pergi dengannya!” Tangan Luna yang menyisir rambutnya perlahan berhenti. “Aura adalah orang yang disukai ayahmu dan akan menjadi istri ayahmu di masa depan. Ingat apa yang aku katakan sebelumnya? Kau tidak bisa terus-menerus mengatakan kepada seseorang bahwa kau membenci sesuatu ketika orang itu menyukainya. Hal yang sama berlaku untuk orang-orang.” Nellie meratakan bibirnya, keluhannya tertulis di seluruh wajahnya. “Aku hanya curhat padamu ...” “Mulai sekarang, kau seharusnya tidak melakukannya.” “Baiklah.” Gadis kecil itu mengerucutkan bibirnya dengan sedih tetapi tidak menekankan masalah itu. Di halaman luar vila, wanita itu terus berteriak, “Nellie, waktunya pergi!” Aura bukanlah wanita yang sangat sabar. Hanya dalam setengah jam, dia telah meminta para pelayan untuk masuk dan segera bergegas lebih dari selusin kali sementara dia terus berteriak di luar. Karena merasa benar-benar kesal, Nellie bahkan tidak sarapan saat dia menarik Luna keluar. “Nell ....” Saat Luna dan Nellie keluar, Aura masih berdiri di halaman dan melihat ke arah kamar anak-anak di lantai atas. “Aku akan membawamu ke taman hiburan, Nellie. Kita akan bersenang-senang! Ayo kita pergi!” “Ayahmu sibuk, dan ibumu adalah kucing penakut dan tidak berani kembali, jadi sebagai bibimu, aku harus mengambil tugas menjadi orang tua dan mengajakmu bermain ...!” “Berhentilah berteriak.” Nellie berdiri di pintu vila dengan ekspresi dingin. “Kau berisik sekali.” Ekspresi ketidakpedulian yang dingin berkilat di mata Aura sebelum akhirnya menghilang. Dia lalu berjalan ke arahnya, matanya penuh kelembutan, dan menarik tubuh kecil Nellie ke dalam pelukannya. “Aku takut kau masih tidur!” Dia melihat pakaian dan kuncir Nellie. “Kau terlihat sangat cantik hari ini!” Suaranya ramah, tindakannya lembut, dan bahkan tatapan matanya terlihat sangat baik. Tapi semua kelembutan palsu itu membuat Nellie sedikit bergidik. Dia menoleh dan melirik Luna tanpa sadar. Ibunya tersenyum padanya dan memberi isyarat agar dia tenang. “Ayo masuk ke mobil.” Melihat penampilan Nellie dan Luna, Aura menempatkan Nellie di kursi belakang mobil dengan ekspresi sedih. Luna mengangkat kakinya untuk masuk ke mobil juga. “Kau pikir kau bisa duduk di mobil ini?” Aura mendengus dingin dan mengangkat tangannya untuk menghentikan Luna. “Kau hanya seorang pengasuh. Jangan terlalu memikirkan dirimu sendiri! Bawa saja mobil dengan pengawal itu. Jangan ganggu aku dari sesi keakraban dengan Nellie!” Luna mengerutkan keningnya. “Nellie tidak sarapan, dan aku punya roti di tasku. Aku bisa menyajikan makanan untuknya.” “Aku juga bisa!” Aura menyambar tas dari tangan Luna, merunduk ke dalam mobil, dan menutup pintu. “Masuk ke mobil lain!” Luna tidak punya pilihan selain menatap Nellie dengan penuh arti sebelum dia akhirnya masuk ke mobil di belakang. Mobil-mobil itu pun memulai perjalanannya. Luna duduk di antara beberapa penjaga keamanan dan memakai headphone-nya. Dia sudah lama meramalkan bahwa Aura akan menyebabkan masalah lagi, jadi dia sengaja membuat modifikasi pada kalung yang dipakai Nellie. Suara jahat Aura datang dari ujung headphone yang lainnya. “Nellie, bisakah kau memberitahuku di mana ibumu?” “Nellie, apakah ibumu mengajarimu untuk begitu memusuhiku?” “Kenapa dia tidak kembali? Dia memintamu, seorang gadis kecil, untuk kembali karena dia ingin menggunakanmu untuk menyenangkan ayahmu, sehingga dia bisa duduk dan menuai keuntungannya?” “Kau baru berusia enam tahun, dan sangat menyedihkan dimanfaatkan oleh ibumu seperti ini ...” Nellie tetap tenang sepanjang perjalanan dan tidak peduli pada apapun yang dikatakan Aura. Tidak lama kemudian mobil-mobil itu tiba di taman hiburan. Taman hiburan itu penuh sesak pada akhir pekan, tetapi Luna merasa agak lega saat melihatnya. Semakin banyak orang di sana, semakin aman. Dengan senyum palsu di wajahnya, Aura mulai membeli tiket untuk Nellie dan menunjukkan padanya berbagai wahana dan pertunjukan yang tersedia. Dengan saran Luna sebelumnya, Nellie menolak semua permainan dengan faktor risiko tinggi dengan berpura-pura takut. Aura yang merasa tidak puas tidak bisa berkata apa-apa. Namun, saat mereka berdiri di depan bianglala, Nellie tidak bisa pergi. Gadis kecil itu mengangkat kepalanya dan menatap bianglala dengan mata penuh keinginan. “Bolehkah aku ... naik wahana ini?” “Tentu!” Jejak kegembiraan terlihat di mata Aura. Dia dengan cepat memerintahkan pengawal di sebelahnya, “Pergi beli tiket untuk putri kecil, dua tiket!” Setelah pengawal membeli tiket, Aura menoleh dan menatap Luna sambil tersenyum. “Kau mengkhawatirkan setiap hal kecil sepanjang pagi ini dan membuatnya tampak seperti aku akan membunuh Nellie.” Setelah itu, wanita itu berubah menjadi berada di posisi yang nyaman dan duduk di kursi. “Tolong temani dia di bianglala ini sementara aku beristirahat. Selain itu, kalian semua akan curiga jika aku melakukan sebaliknya, kan.” Luna mengerutkan keningnya dan secara naluriah merasa ada yang salah dengan perilaku Aura. Tetapi sebelum dia sempat merenungkan tujuannya, Nellie dengan bersemangat meraih tangannya dan bergegas menuju bianglala. “Bibi, Nellie ingin naik bianglala ini bersamamu sepanjang hari!” Dia tahu bahwa ibunya sangat menyukai bianglala, tetapi ketika mereka tinggal di luar negeri, dia terlalu sibuk dan tidak punya waktu untuk beristirahat dan bersantai. Ini adalah kesempatan mereka! Gadis kecil itu dengan bersemangat meraih tangan Luna dan berlari, mencap tiket mereka, dan duduk. “Aku sangat bahagia!” Luna tidak punya pilihan selain duduk di sampingnya. Bianglala pun mulai berputar. Aura mengubah postur duduknya yang lebih nyaman dan bersandar di kursi dan dengan dingin melirik orang-orang di sekitarnya. “Apakah semuanya sudah diatur?” “Ya, Bu.” Wanita itu tersenyum penuh kemenangan. Mereka menyukai bianglala, bukan? Yah, dia akan membuat mereka tetap di sana selamanya!

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy