Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 16

Tidak lama setelah perawat itu pergi, Aura pun dibawa ke kantor Anne. “Hati-hati saat menjahit lukaku. Aku tidak ingin ada bekas luka!” Aura memerintahkan dengan dingin lalu bersandar di kursinya dan mulai menonton video di ponselnya. Perilakunya tidak menyenangkan hati Anne, tetapi dia adalah seorang dokter di atas segalanya. Sambil menurunkan kepalanya, dia mulai menjahit luka Aura dengan serius. Tepat ketika Anne berjongkok dan akan mulai menjahit, saat Aura sedang menonton drama di ponselnya, Neil tidak sengaja menabrak Anne. “Aduh!” Jari kelingking kecilnya pun mendarat tepat di luka Aura. Neil segera mengambil kesempatan itu untuk menyekakan garam di jari-jarinya ke luka Aura. “Argh!” Aura sangat kesakitan sehingga seluruh wajahnya berkerut dalam sekejap mata dan dia hampir melompat dari kursinya. Hal itu benar-benar mengejutkan Anne. “Maaf ....” Neil cepat-cepat menundukkan kepalanya dan mengakui kesalahannya, “Bibi cantik, aku tidak bermaksud melakukannya. Hanya ... tidak sengaja jatuh ...” Ekspresi wajah Aura terdistorsi dengan rasa sakit saat dia menatap Neil dengan kejam. “Tidak sengaja? Itu saja?” “Itu adalah sebuah kecelakaan.” Neil mengerucutkan bibirnya dan menatap Aura dengan mata besar seperti rusa betinanya yang menyedihkan itu, “Bibi cantik, jika kau benar-benar marah ... kau juga bisa terjatuh di atasku.” Mata Aura membulat karena marah. Dia sudah dewasa! Apakah dia akan sengaja menjatuhkan diri pada bocah bau ini? “Maaf, ini anak baptisku. Anak-anak suka bermain-main,” Anne meminta maaf dengan suara rendah saat dia mulai mendesinfeksi luka Aura dengan alkohol. “Ini akan sedikit sakit, jadi tolong tahanlah.” Jeritan Aura tiba-tiba terdengar lebih intens di kantor. Anne selesai mensterilkan lukanya dan mulai menjahitnya. Aura masih menatap ponselnya, perhatiannya tertuju pada acara itu. Dia mendekati momen penting dalam alur ceritanya ketika ponselnya tiba-tiba berbunyi bahwa kata sandi wifi-nya salah. Aura mengerutkan keningnya. “Apa yang sedang terjadi?” Di sampingnya, Neil dengan hati-hati membungkuk. “Bibi cantik, izinkan aku membantumu mendapatkan kata sandinya ... sebagai permintaan maaf atas apa yang baru saja aku lakukan.” Aura mengamati bocah itu dan mungkin berpikir bahwa bocah lelaki ini tidak akan berbohong, jadi dia menyerahkan teleponnya kepadanya. Neil mengambil ponselnya, dengan cepat masuk ke akun ponsel Aura dengan ponsel cadangannya, dan menyinkronkan semua pesannya. Setelah selesai, dia menghapus informasi verifikasi di ponsel Aura dan masuk ke Wi-Fi yang baru saja dia ubah kata sandinya. Neil bergerak cepat dan ditambah dengan usianya yang masih muda, Aura sama sekali tidak menyadarinya. Aura lalu mengambil ponsel yang diserahkan Neil kembali kepadanya dan tersenyum arogan. “Oke, aku memaafkanmu!” Neil membalas tatapannya dan tersenyum licik. “Bibi cantik, kau sangat baik!” Senang dengan pujiannya, Aura pun akhirnya pergi dengan puas. Setelah pergi, Anne dengan cepat menutup pintu dan memaksa Neil ke sudut kantornya dan menanyainya, “Mengapa kau mengoleskan garam ke lukanya? Dan terakhir kali dia berada di restoran, kaulah yang membuatnya sehingga dia bisa tidak keluar dari kamar mandi, kan? Apakah kau memiliki sesuatu masalah dengannya?” Neil berganti posisi menjadi lebih nyaman dan bersandar di ranjang kecil. “Coba tebak.” *** Malam itu. Setelah Luna membujuk Nellie untuk tidur, dia diam-diam keluar untuk menelepon Neil. “Bagus. Aku tahu kau menjaga Nellie, jadi aku tidak akan mengganggumu.” Di ujung telepon yang lain, Neil terdengar tenang dan santai. “Aku baik-baik saja dengan ibu baptis.” “Kau dan Nellie ...” Neil ingat apa yang dia baca di ponsel Aura sebelumnya, percakapannya dengan temannya. Anak kecil itu menghela napas. “Hati-hatilah di sana. Nyonya itu bukan orang yang baik.” Meskipun dia bisa dengan jelas memantau isi telepon Aura, seluruh hidupnya tidak tertulis di teleponnya dan dia tidak bisa mengendalikan semuanya. “Aku tahu.” Luna menghela napasnya. “Sementara kau tinggal di rumah ibu baptis, jangan membuat masalah untuknya, apakah kau mendengarku?” “Aku tahu, aku bukan anak kecil lagi.” Neil memutar bola matanya. “Para perawat di rumah sakit ibu baptis menyukaiku, jadi jangan khawatir.” Nada suaranya yang dewasa membuat Luna geli saat Neil bertindak seolah-olah dia adalah orang dewasa kecil. Luna pun tersenyum tanpa daya. Setelah berbicara dengannya sedikit lagi, dia menutup telepon dan kembali ke vila. Di atas meja kopi di ruang tamu ada potongan-potongan foto pernikahan yang telah dirobek-robek Aura di siang hari. Dia mengerutkan keningnya. Hampir secara naluriah, dia duduk di sofa dan dengan hati-hati menyatukan potongan-potongan itu. Meskipun dia tidak mau mengakuinya, itu memang kenangan terbaik yang pernah dia miliki. Sayang sekali … Tepat ketika Luna hendak menyatukan salah satu potongan foto, suara rendah dan acuh tak acuh seorang pria terdengar dari tangga, “Apa yang kau lakukan?” Luna secara mendadak menarik tangannya dan melihat ke arah suara itu. Joshua bersandar di tangga dengan acuh tak acuh saat matanya menatap tangannya dengan dingin. Luna pun buru-buru menundukkan kepalanya seolah-olah sedang mengakui kesalahannya, “Maaf. Aku melihat potongan-potongan ini di meja kopi. Aku kira kau ingin menyatukan foto-foto itu, jadi aku hanya ...” Pria itu mengerutkan keningnya dan berjalan ke arahnya lalu mengambil potongan foto di tangannya. “Di masa depan, jangan sentuh barang-barangku.” Setelah itu Joshua dengan hati-hati meletakkan potongan-potongan itu di atas meja. “Jangan berpikir ini akan menyenangkanku.” Luna sedikit menyipitkan matanya, meminta maaf, tetapi sudut bibirnya terangkat dan merasa senang. Dia ingin Joshua merasa bahwa dirinya memiliki niat buruk terhadapnya. Hanya dengan begitu pria itu tidak akan meragukan identitas aslinya. “Aku akan pergi sekarang, Tuan Lynch.” Setelah itu, Luna berbalik untuk menuju ke lantai atas. “Nellie ...” Joshua duduk di sofa dan bersandar dengan anggun. “Apakah dia baik-baik saja hari ini?” Gadis kecil itu memintanya untuk menggantung foto pernikahannya dan ibunya kemarin, namun Aura menghancurkannya. Dia pasti sedih, bukan? “Tidak juga.” Luna memunggungi Joshua, bibirnya sedikit berkedut. “Tuan Lynch, kau tampaknya sangat menyayangi putrimu.” Pria itu mengangkat alisnya sedikit dan melihat sosoknya yang menjauh, menunggunya untuk melanjutkan. Bibirnya berubah menjadi senyuman kecil. “Aku tidak melihat foto mantan istrimu di rumah sebelumnya, namun tiba-tiba ada begitu banyak foto. Kau pasti melakukannya untuk merindukan putri kecil, kan?” Kata-kata wanita itu membuat Joshua sedikit menyipitkan matanya. Dia menatapnya dengan acuh tak acuh. “Sepertinya kau sangat peduli dengan istriku dan aku, ya?” “Tentu saja.” Luna tersenyum. “Tujuanku datang ke sini adalah untuk memujamu. Jadi wajar saja jika aku ingin tahu tentang hubunganmu.” Joshua mendengus dingin. Tentu saja! Memang benar bahwa wanita ini datang untuk menjadi pelayan karena dia memendam niat terhadapnya! Dia lalu menatap Luna dengan dingin. “Ingat, kau hanya seorang pelayan. Jangan katakan apa yang tidak seharusnya kau katakan, jangan lakukan apa yang tidak seharusnya kau lakukan. Posisi di sampingku ini tidak bisa diisi oleh sembarang orang yang menginginkannya.”

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy