Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 15

Aku merasa ingin makan kue hari ini!” Di kamar anak-anak di lantai atas, Nellie mendorong pintu dengan tangan kecilnya dan memegang tangan Luna dengan tangan lainnya. “Rasa ubi manis yang aku coba sebelumnya.” Luna tersenyum tak berdaya dan mengangguk. “Oke.” Baik ibu dan anak itu lalu turun ke bawah, tenggelam dalam percakapan mereka. Begitu sampai di puncak tangga, Luna melihat foto yang tergantung di dinding di samping tangga. Dia langsung membeku. Foto itu menunjukkan bagaimana dirinya yang sebelumnya. Dia berdiri di samping Joshua dalam gaun pengantin dan menatapnya, matanya dipenuhi cinta dan bersinar dengan cahaya seribu bintang. Wajah Joshua, di sisi lain, seperti biasa, selalu kosong dan tanpa ekspresi. Melihat foto itu, Luna merasa semua darahnya mulai mengalir ke belakang. Dia ingat bagaimana dia dengan hati-hati memilih foto pernikahannya dan Joshua, satu per satu. Dia mencurahkan usahanya ke dalam proyek kecilnya dan menggantungnya di mana pun dia bisa melihat. Dia merasa bahwa suatu hari nanti, Joshua akan memahami perasaan tulusnya untuknya. Pada akhirnya, kenyataan memberinya tamparan keras. Dia bukan hanya kehilangan segalanya, tapi dia bahkan ... bahkan penampilannya pun hancur. “Bibi ...” Melihat betapa kakunya Luna, Nellie menggigit bibirnya dan semakin yakin bahwa wanita di foto pernikahan itu adalah ibunya. Ibu dulu terlihat seperti ini. Sepertinya ibu bisa tertawa begitu bahagia … Gadis kecil itu dengan hati-hati mengamati reaksi Luna dan jejak kesedihan dan duka melonjak di hatinya. Wajah ibu terlihat jauh berbeda. Pantas saja ayah tidak mengenalinya sama sekali. “Nona Gibson, Tuan mengatakan bahwa kau tidak diizinkan untuk datang ke sini lagi.” Pada saat itu, suara tak berdaya kepala pelayan itu terdengar dari lantai bawah. “Kau membuatku dalam posisi sangat sulit.” “Kenapa aku tidak boleh datang ke sini?” Suara Aura mendominasi. “Bahkan mereka bisa tinggal di sini, tanpa rasa bersalah, jadi kenapa aku tidak bisa datang?” Kepala pelayan itu menjaga suaranya tetap stabil dan netral saat dia menjawab, “Jika kau menolak untuk pergi, aku tidak punya pilihan selain meminta Tuan Lynch untuk kembali ke rumah.” Aura tiba-tiba mengangkat alisnya. “Apa maksudmu? Apakah kau menggunakan Joshua untuk mengancamku? Jangan lupa bahwa aku adalah calon nyonya rumah yang sah! Jika kau berada di sisi burukku, aku berjanji akan membuatmu membayarnya di masa depan!” Mendengar kata-kata wanita itu, kepala pelayan itu menundukkan kepalanya diam-diam dan tidak berani menantangnya. Meskipun Tuan Lynch selalu tidak puas dengan Aura, dia adalah tunangannya selama lebih dari lima tahun. Hanya tinggal masalah waktu sebelum dia akhirnya menikahinya. Melihat kepala pelayan itu tidak lagi aktif menghentikannya, Aura menarik foto pernikahan lain yang tergantung di dinding dan melemparkannya ke lantai dengan keras. “Wanita ini telah meninggal selama enam tahun dan menggantung fotonya tidak akan membawa apa-apa selain nasib buruk!” “Hentikan!” Nellie dengan marah melepaskan tangannya dari tangan Luna dan bergegas turun. Lantai penuh dengan pecahan foto pernikahan. Panel kaca dan bingkai foto telah hancur berkeping-keping dan Aura menginjak-injak wajah Luna Gibson di foto itu sampai penampilan aslinya tidak lagi terlihat. Melihat kekacauan itu, Nellie hampir mulai menangis dalam rasa frustasinya. Dia ingin bergegas turun tetapi ditahan oleh Luna. Luna memeluk Nellie dan turun dengan hati-hati. Dengan lantai yang dipenuhi pecahan kaca, Nellie, anak kecilnya, bisa terluka jika tidak memperhatikannya. “Oh, tidak tahan melihatnya?” Aura menyilangkan tangannya di dadanya saat dia dengan dingin menyaksikan Luna membawa Nellie ke bawah. “Hei, berandalan kecil, foto ini digantung begitu kau kembali. Apakah kau meminta Joshua untuk menggantungnya?” Nellie menatapnya tajam dari dalam pelukan Luna. “Aku meminta ayah untuk menggantungnya. Ada apa? Ayah berkata bahwa ibu adalah nyonya rumah ini. Apakah salah menggantung foto nyonya rumah?” Kata-kata gadis itu sekali lagi menyulut kemarahan Aura. Jika Luna Gibson adalah nyonya rumah dari keluarga ini, lalu dia itu apa?! Dia menatap Nellie dengan galak. “Joshua hanya berusaha menenangkanmu. Aku adalah calon nyonya rumah dari keluarga ini!” Nellie menggigit bibirnya yang halus. “Bukan kau! Ibuku!” “Aku!” Mendengarkan Aura berdebat dengan lembut, Luna menganggap adegan itu agak konyol. Nellie hanyalah seorang gadis berusia enam tahun, namun Aura benar-benar bisa berdebat dengannya tanpa lelah. Masuk akal bahwa dia adalah tunangan Joshua, yang dia sukai dan dia bisa menggunakan ini untuk keuntungannya dan bertindak sesukanya. Mengapa dia harus berdebat secara histeris dengan Nellie? Bagaimanapun juga, Nellie hanyalah putri Joshua. Bagaimana mungkin anak-anak bisa mengendalikan emosi orang dewasa? Memikirkan hal ini, Luna tersenyum tipis, mengangkat tangannya, dan merapikan rambut Nellie yang sedikit berantakan karena pertengkaran itu. “Apakah kau tidak ingin makan kue? Biarkan aku membawamu ke sana.” Nellie terkejut, tetapi dia mengerti maksud Luna yang tidak ingin dia dan Aura terus bertengkar. Dia lalu meratakan bibirnya. “Oke.” Setelah itu, Nellie menoleh dan menatap pengurus rumah tangga di samping. “Pak kepala pelayan.” Suara gadis kecil itu lembut dan seperti lilin saat dia berbicara, “Tolong beri tahu ayah bahwa tunangannya yang memecahkan foto pernikahannya dan ibu. Beritahu ayah untuk mencetak dua lagi untuk menggantikannya!” Suara gadis kecil itu lembut dan imut, dan kepala pelayan mengangguk dengan cepat. “Baik, aku akan melakukannya!” Sambil berdiri di tempat, Aura menatap wajah kepala pelayan itu. Saat memikirkan bagaimana dia baru saja mengusirnya dengan dingin, kemarahan di hatinya tidak bisa lagi ditahan. Dia bergegas maju, menghentikan Luna, dan menatap Nellie dengan penuh kemenangan. “Menurutmu apa yang akan dilakukan Joshua padaku jika kau memberitahunya bahwa aku yang merusak foto-foto ini? Dia paling mencintaiku!” “Oh.” Nellie mengangguk pelan. “Kalau ayah paling memanjakanmu, kenapa dia tidak memajang fotomu di rumah?” Aura tersedak dan terperangah untuk waktu yang lama. Mengambil keuntungan dari keadaan tertegunnya, Luna buru-buru pergi bersama Nellie. Dia tidak ingin Nellie terlibat terlalu banyak konflik dengan Aura, bukan karena dia takut padanya, tetapi karena dia tidak ingin Nellie disakiti. Bahkan tidak boleh ada sehelai rambut pun yang terlepas dari kepalanya. Pintu lalu ditutup dengan keras dan Luna pergi dengan Nellie di pelukannya. Aura tersadar dan akhirnya menyadari apa yang terjadi. Dia menghentakkan kakinya dengan marah, dan sepatunya lalu menginjak pecahan kaca di lantai. “Brengsek!” Saat mengangkat kakinya, pecahan kaca itu lalu terjatuh di kakinya dan dia tersentak kesakitan. Dia menyipitkan matanya dengan ganas pada pelayan yang berdiri di sampingnya. “Cepat bantu aku!” Pelayan itu buru-buru membantunya keluar. Ketika dia masuk ke dalam mobil, Aura melihat luka di bagian belakang kakinya dengan hati-hati dan mengerutkan kening. “Pergi ke klinik bedah kosmetik.” Dia memiliki luka besar di kakinya dan tidak ingin meninggalkan bekas luka. *** Klinik Bedah Kosmetik. “Dr. Zimmer!” Anne dan Neil sedang berdebat tentang apa yang harus dimakan untuk makan siang ketika seorang perawat bergegas ke kantor Anne. “Ada pasien dengan cedera di kakinya. Dia secara khusus meminta dokter terbaik untuk menjahitnya.” Hal itu kedengarannya lucu bagi Anne. “Aku seorang ahli bedah plastik senior. Apakah mereka memintanya untuk melakukan tugas-tugas sederhana seperti menjahit luka?” “Tapi ...” Perawat itu tampak canggung. “Pasien itu sangat arogan dan mendominasi, mengatakan bahwa dia adalah tunangan Tuan Joshua Lynch dan harus dirawat oleh dokter terbaik di rumah sakit kita ...” Neil sedikit mengernyit. Tunangan Joshua? Bukankah itu si nyonya kecil, Aura? Dia berkedip dan dengan cepat mengangkat tangannya untuk menarik lengan baju Anne. “Ibu baptis, toh kau juga sedang tidak melakukan apapun. Mengapa kau tidak membiarkannya masuk dan menjahitnya? Jangan mempersulit perawat ini.” Anne menatap curiga pada Neil. “Sejak kapan rubah kecilmu tumbuh menjadi orang yang begitu baik?” Neil tertawa. “Anggap saja aku ingin menyenangkan perawat cantik ini!” Begitu dia mengatakan hal tersebut, perawat itu dengan cepat tersenyum dan berkata, “Terima kasih, Neil kecil yang tampan!” Di bawah desakan mereka, Anne tidak punya pilihan. Dia pun menghela napasnya, “Suruh dia masuk.” Dia menoleh dan menatap Neil yang terlihat sedang membolak-balikkan isi tas sekolahnya. “Apa yang sedang kau cari?” “Aku ingat ada sebotol garam di tasku.” Anne terperanjat. Mengapa si bajingan kecil ini memasukkan semuanya ke dalam tas sekolahnya?

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy