Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 14

Tangan Joshua yang memegang sumpitnya berhenti sejenak. Dia mengangkat kepalanya, dan mata hitam itu menatap wajah Luna dengan acuh tak acuh. “Jika aku memintanya untuk pindah, maka para wanita yang mengarahkan pandangan mereka padaku tidak akan memiliki kesempatan lagi, bukan?” Kata-kata pria itu membuat Luna sedikit menyipitkan matanya. Tetapi setelah beberapa saat, dia tersenyum. “Aku selalu berpikir bahwa hubungan antara Tuan Lynch dan Nona Gibson cukup kuat. Sepertinya aku terlalu banyak berpikir.” Joshua mengerucutkan bibirnya perlahan. “Meski begitu, beberapa orang yang sejak awal mendekatiku dengan suatu tujuan tidak akan memiliki peluang.” “Kalau begitu Tuan Lynch adalah pria yang sangat berdedikasi dan penyayang,” balas Luna. “Sepertinya aku salah memahamimu.” Menyadari bahwa suasana di meja makan semakin intens saat itu, Nellie dengan cepat mengulurkan tangan kecilnya dan meletakkannya di antara mata mereka sebagai penghalang. “Berhentilah berdebat!” “Tidak.” Suara cemas putrinya membuat Luna kembali tersadar. Dia dengan cepat menenangkan dirinya dan memberi Joshua senyum tipis. “Tuan Lynch, jangan salah paham. Aku hanya berpikir bahwa calon nyonya keluarga itu memusuhiku, jadi tidak pantas bagiku untuk tinggal di sini sepanjang waktu.” Alis hitam Joshua berkerut erat. “Ini adalah rumahku, dan apakah kau tinggal di sini atau tidak hanya akan diputuskan di tanganku. Lagipula, kau hanya seorang pelayan. Jangan terlalu khawatir tentang bosmu. Aura bukan penguasa rumah ini.” Saat berbicara, Joshua menundukkan kepalanya dan dengan lembut menusukkan beberapa sayuran ke garpunya untuk Nellie. “Vila ini selalu memiliki nyonya-nya.” Luna mencibir pelan. Orang yang dimaksud Joshua sebagai nyonya rumah di vila ini bukan dia, kan? Itu lucu sekali baginya. Joshua tidak pernah menunjukkan kehangatannya ketika dia bersamanya, dan dia bahkan membunuhnya demi Aura, namun dia tiba-tiba berpura-pura setia dan mencintai. Dia baru saja mengadakan pertunjukan untuk Nellie, bukan? Apakah dia menyadari betapa tidak tahu malunya hal-hal yang dia lakukan saat itu? Saat memikirkan hal ini, Luna tersenyum tipis. “Tapi bukankah mantan nyonya rumah ini sudah meninggal?” “Dia tidak mati!” Joshua mengerutkan keningnya dan membanting sendoknya di atas meja dengan keras. “Istriku masih hidup.” Tatapan pria itu sengit dan tajam. “Hati-hati dengan kata-katamu. Itu bisa membuatmu terancam bahaya!” Luna membalas tatapannya tanpa rasa takut. “Tapi aku membaca di berita bahwa mantan istrimu sudah meninggal. Jika kau mengatakan dia masih hidup, di mana dia sekarang?” Pria itu memelototinya dan matanya yang dalam tak berdasar itu tampak terbakar amarah. Kedua orang itu saling bertatapan dan suasana di meja makan pun menjadi sangat dingin sehingga orang hampir tidak bisa bernapas di sekitar mereka. “Cukup!” Nellie meletakkan garpu dan sendoknya, mata kecilnya merah karena sedikit isak tangis terdengar dalam suaranya yang lembut, “Ini pertama kalinya kita makan malam bersama. Apakah kita harus berkelahi?” Setelah itu, gadis kecil itu berbalik dan berlari ke atas. Joshua mengerutkan keningnya dan bangkit untuk mengejarnya. Tetapi sebelumnya dia melemparkan tatapan dingin kepada Luna. Luna duduk di kursi dan mengawasinya berlari mengejar Nellie yang bergerak menjauh dan diam-diam menutup matanya. Dia seharusnya tidak bertengkar dengan Joshua di depan Nellie. Tetapi dia telah menanggung terlalu banyak rasa sakit dan siksaan dalam enam tahun terakhir. Setiap malam ketika dia berbaring terjaga di tempat tidur dan berjuang untuk tertidur, dia ingin terbang kembali ke Kota Banyan, menemukan Joshua, membelah hatinya, dan melihat apakah itu gelap gulita di dalamnya. Di lantai atas … “Nellie.” Joshua membuka pintu kamar anak-anak dan berjalan dengan hati-hati ke sisi gadis kecil itu. Dia menutupi dirinya dengan selimut. Tubuhnya yang kurus berbaring di tempat tidur, meringkuk dalam bola kecil, dan hatinya pun meleleh saat melihatnya. Pria itu dengan lembut duduk di samping tempat tidurnya, mengangkat tangannya, dan dengan lembut membelai punggungnya yang bergetar karena isak tangisnya. “Jangan menangis.” Dia tidak tahu bagaimana membujuk gadis muda seperti itu, jadi dia hanya bisa membelainya dengan nyaman, mencoba membuat suaranya lembut dan halus. Setelah waktu yang lama, punggung Nellie akhirnya berhenti gemetar. Ia merangkak turun dari selimut dan menatapnya dengan mata merah. “Ayah, jangan salahkan bibi.” Joshua terdiam. Setelah Nellie berhenti menangis, dia pikir hal pertama yang akan dilakukan gadis kecil ini adalah merengek dan mengeluh kepadanya. Tetapi ternyata hal pertama yang dilakukan gadis kecil ini setelah berhasil menahan air matanya adalah memohon untuk Luna? Hati pria itu langsung meleleh menjadi kekacauan yang hangat. Dia pun menggendongnya. “Apakah kau sangat menyukainya?” “Ya.” Nellie mengendus saat kepala kecilnya bersandar di bahu pria itu. “Aku sangat menyukainya, jadi jangan salahkan dia untuk ini, ya, Ayah?” Joshua mengerucutkan bibirnya. Dia sedikit enggan, tetapi karena gadis kecilnya berkata begitu, dia tidak bisa benar-benar mengusir Luna. Pria itu menghela napas dan mengangguk pelan. Sesaat kemudian, dia mengangkat tangannya dan membelai punggungnya. “Kenapa kau baru saja menangis? Apakah kau merindukan ibumu?” Nellie mengerucutkan bibirnya dan mengangguk tanpa suara. “Lalu, apakah kau tahu di mana ibumu?” dia merendahkan suaranya dan mencoba membujuknya. “Kenapa tidak membiarkanku membawamu kepadanya?” “Tidak.” Nellie menggelengkan kepala kecilnya seperti mainan. ”Ibu berkata bahwa ketika waktunya tepat baginya untuk bertemu denganmu, maka kau akan bertemu. Dia memintamu untuk tidak mencoba menemukannya, Ayah. Bersikap baiklah padaku.” Joshua memandangi wajah gadis kecil itu, wajahnya hampir mirip dengan ibunya dan dia pun mengatupkan bibirnya yang tipis dengan erat. “Ayah.” Nellie berbaring di lengannya dan mengendus, “Aku baru saja mendengar dari bibi bahwa kau akan menikahi wanita jahat yang kemarin ...” Dia mengangkat mata besar berembun itu dan menatapnya. “Apakah itu benar?” Joshua tidak memiliki jawaban untuk sementara waktu, jadi dia mengerutkan keningnya dan berkata, “Ini urusan orang dewasa. Ini tidak ada hubungannya denganmu.” “Bagaimana bisa?” Nellie menggigit bibirnya. “Ayah, mengapa kau ingin menikah dengan orang lain? Apakah kau tidak menyukai ibu lagi?” Apakah dia tidak menyukai Luna Gibson lagi? Pertanyaan ini membuat Joshua menghela napas dengan berat. Jika dia bisa berhenti menyukai Luna Gibson, dia pasti sudah melakukannya sejak lama. Dia telah pergi selama enam tahun, tetapi perasaannya terhadapnya telah terukir hingga di tulang-tulangnya. Sangat disayangkan ketika mereka bersama saat itu, dia tidak pernah menyadari perasaannya untuk istrinya ... Keheningan pria itu membuat Nellie menghela napas panjang. “Kau pasti tidak menyukai ibu.” Nellie mengerucutkan bibirnya. “Tidak ada fotomu dan ibu di rumah.” Sejak Nellie bisa mengingatnya, Luna telah memakai wajah yang nyaris sempurna itu. Kedua saudara laki-lakinya mengatakan bahwa wajah ibu adalah tiruan dan dia tidak terlihat seperti ini sebelumnya. Dia benar-benar ingin tahu seperti apa rupa ibunya yang dulu. Tetapi bahkan setelah dia mengacak-acak setiap sudut rumah, dia tidak dapat menemukan satupun gambar seorang wanita. Pria itu menghela napas dan berjanji dengan sungguh-sungguh, “Tidurlah yang nyenyak dan ketika kau bangun di pagi hari, kau akan melihat foto-fotoku dan ibumu.” Nellie mengangguk. “Oke.” *** Dini hari berikutnya, Aura mendorong melewati penjaga keamanan di pintu. Begitu dia masuk, dia melihat foto pernikahan tergantung di tengah ruang tamu. Dalam foto tersebut, Luna Gibson berdiri di pantai dengan mengenakan gaun pengantin berwarna putih, dan Joshua berjalan ke arahnya dengan membawa bunga. Saat menatap foto itu, amarah di dada Aura mulai bergejolak. Dia ingat bagaimana saat Luna telah diumumkan meninggal, dia telah membakar semua foto Luna Gibson dengan dalih bahwa Joshua akan sedih mengingatnya. Nellie, si berandalan kecil itu baru saja kembali dua hari yang lalu. Mengapa foto ini tergantung megah di tengah Vila Teluk Biru? Aura yang marah berjalan dengan marah, menurunkan foto itu, dan melemparkannya ke lantai dengan bantingan keras. Benar-benar wanita jalang! Semuanya, brengsek! Luna Gibson adalah wanita jalang dan bahkan si berandalan kecilnya yang jahat itu juga mengikuti jejaknya!

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy