Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 13

Ada sepuluh halaman informasi tentang Luna. Joshua mempelajari dokumen itu untuk waktu yang lama tetapi tidak menemukan kekurangan di dalamnya. Karena merasa sedikit kesal, dia bangkit dan pergi ke kamar mandi. “Oke, kau harus berhati-hati di sana.” Joshua mendengar suara kekanak-kanakan yang renyah saat dia memasuki kamar mandi, dan langsung berhenti mencuci tangannya. Perusahaan dengan jelas menetapkan bahwa anggota staf tidak diperbolehkan membawa anak-anak mereka ke tempat kerja. Mengapa ada anak-anak di perusahaan ini pada jam ini? Pria itu mengerutkan alisnya dan mengikuti suara itu yang membawanya ke sebuah kompartemen. Saat dia berjalan ke pintu kompartemen, dan sebelum bisa mengetuk pintu, pintu itu pun terbuka. Brakk! Pintu kompartemen menabrak dahi pria itu dengan keras dan Joshua mendesis kesakitan saat dia secara naluriah menutupi dahinya. Neil berjalan keluar dari bilik, jejak kebanggaan licik melintas di matanya sesaat sebelum akhirnya dia mengangkat kepalanya dan menatap Joshua dengan ekspresi meminta maaf. “Maaf, maaf! Aku tidak tahu ada orang di luar jadi aku membuka pintu! Maaf!” Joshua melepaskan tangannya yang menutupi dahinya dan melirik ke bawah ke arah bocah laki-laki yang berdiri hanya sedikit lebih tinggi dari lututnya. Meskipun dia cukup pendek, wajahnya sangat indah karena memancarkan aura heroik bahkan di usia yang begitu muda. Di masa lalu, dia tidak tertarik pada anak-anak. Tetapi pada saat itu, Joshua melihat anak laki-laki di depannya dan berpikir bahwa dia seharusnya seusia dengan Nellie. Tanpa diduga, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk bertindak tegas padanya. Pria itu sedikit mengernyitkan alisnya, suaranya dingin ketika bertanya, “Mengapa kau di sini?” “Itu pertanyaan aneh yang kau tanyakan, Paman.” Bibir Neil melengkung. “Aku pergi ke kamar mandi ... jadi tentu saja aku datang untuk buang air kecil.” Tidak, Neil tidak datang untuk buang air kecil sama sekali. Dia sudah melihat Joshua keluar dari kantornya dan menunggu di sini dengan sengaja, semuanya hanya untuk memukulnya. Siapa bilang pacarnya bisa memukul Nellie? Joshua mengerutkan kening saat suaranya semakin dingin, “Maksudku, mengapa kau ada di gedung ini? Siapa orang tuamu? Di mana mereka?” Tatapan serius pria itu membuat Neil meratakan bibirnya dan air matanya mulai berjatuhan. “Ayahku sudah mati. Rumput di kuburannya setinggi dua kaki ...” “Ibuku menemani adikku sambil bekerja dan mencari uang. Sangat berat bagi kami ...” Joshua lalu menarik napas dalam-dalam dan mengangkat tangannya untuk menghentikan Neil. “Karena orang tuamu tidak ada di sini, mengapa kau bisa ada di sini?” “Aku datang dengan ibu baptisku.” Neil mengerucutkan bibirnya. “Ibu baptisku ada di sini untuk membahas bisnis ...” Alis Joshua yang berkerut sedikit mengendur. “Waa ... waa ...!” teriak Neil, tatapannya menyapu ekspresi serius Joshua dengan sudut matanya. “Aku menyalahkan ayahku! Kenapa dia mati begitu cepat?! Jika dia masih hidup selama beberapa tahun lagi, ibuku tidak akan berakhir seperti ini hari ini!” Neil menangis semakin keras, dan kata-katanya yang mencela ayahnya terdengar semakin buruk Secara misterius, Joshua merasa sedikit tidak nyaman saat mendengarkan kata-kata caci maki anak laki-laki itu kepada ayahnya. Mungkinkah itu karena dia semakin mencintai anak-anak setelah berkenalan kembali dengan Nellie? Pria itu berjongkok dan menepuk punggungnya dengan ringan dan itu membuat Neil terdiam. Dia menahan senyumnya, mengangkat tangannya, dan menyeka air matanya. “Kau benar, orang tidak bisa kembali dari kematian. Aku harap ayahku yang tidak bermoral itu bisa menjadi orang baik di kehidupan selanjutnya!” Anak ini menjadi semakin konyol ... Joshua berdiri. “Lebih baik bagi anak-anak untuk tidak mengkritik orang dewasa.” “Oke.” Neil tahu batasnya dan berhenti menangis. Dia lalu menarik napas dalam-dalam, berbalik, dan berjalan keluar dari kamar mandi. “Neil!” Anne sudah lama menunggunya di luar kamar mandi. Melihat bocah lelaki itu keluar, dia melambaikan tangannya dengan penuh semangat. “Di sini!” Saat melakukannya, Anne melihat sekilas seorang pria tinggi dan dingin di belakangnya. Apakah itu ... Joshua? Tubuh Anne sedikit menegang. “Ibu baptisku sedang menungguku, jadi aku akan pergi sekarang!” Neil tersenyum dan mengucapkan selamat tinggal pada Joshua sebelum akhirnya berlari kembali ke sisi Anne. “Grup Lynch tidak mengizinkan staf membawa anak-anak mereka ke kantor,” komentar seorang pria yang terdengar acuh tak acuh saat Anne hendak membawa Neil dan melarikan diri. “Meskipun kau bukan karyawan Grup Lynch, tolong cobalah untuk tidak membawa anak-anakmu saat kau datang lagi.” Pria itu selesai dan berbalik untuk pergi. “Hah!” Neil diam-diam memutar matanya pada sosok pria yang menjauh itu. Keberanian bocah itu membuat Anne ketakutan. Dia buru-buru menarik Neil ke arahnya dan merendahkan suaranya, “Mengapa kau keluar bersamanya?” “Kami pergi ke kamar mandi bersama, tentu saja!” Anne mengangkat tangannya dan mengetukkan buku-buku jarinya ke kepalanya. “Kau tahu aku tidak menanyakan itu padamu.” Dia lalu menarik napas dalam-dalam, menyeret Neil di belakangnya, dan melangkah ke dalam lift. “Sudah kubilang: pria itu barusan adalah Joshua!” “Joshua, orang terkaya di Kota Banyan! Seluruh bangunan ini miliknya!” “Dia tidak hanya kaya, tetapi juga sangat berbahaya. Jika kita membuatnya kesal, kita tidak akan bisa bertahan di Kota Banyan! Jauhi dia di masa depan!” Neil mengangguk, “Aku tahu.” Sejak awal, dia tidak pernah ingin tumbuh dekat dengannya. *** “Ayah, makanan yang dibuat bibi sangat lezat, bukan?” tanya Nellie yang mengenakan rok merah muda kecil saat makan malam sambil mengedipkan matanya yang besar dan berembun. “Lumayan.” Joshua menundukkan kepalanya dan mengerutkan keningnya saat dia makan. “Rasanya sedikit akrab.” Itu sangat mirip dengan makanan yang dimasak Luna Gibson saat itu. Jelas terlihat bahwa Luna yang satu ini telah melakukan pekerjaan rumahnya untuk mendekatinya. Pria itu mengangkat matanya dan menatap dingin ke arah Luna, yang berdiri di sampingnya. “Apakah ada sesuatu yang terjadi hari ini?” dia berbicara dengan acuh tak acuh. “Ya.” Luna mengangguk dan berbicara dengan murah hati, “Ketika aku berbelanja bahan makanan sore ini, aku bertemu dengan Nona Gibson. Dia datang kepadaku atas inisiatifnya sendiri dan bertanya apakah aku ... apakah aku memiliki pemikiran yang tidak pantas tentangmu.” Sambil mengangkat kepalanya, dia melanjutkan, “Aku pikir Nona Gibson sangat berprasangka buruk terhadapku. Agar tidak memengaruhi hubungan antara kau dan Nona Gibson, aku sarankan agar aku bisa datang ke sini setiap hari untuk menjaga Nona Nellie, dan aku akan kembali ke rumah di malam hari.” Luna lalu mengangkat kepalanya dan menatap Joshua dengan serius. “Apakah itu akan baik-baik saja?” Jika dia tidak tinggal di vila, dia akan memiliki waktu luang untuk menjaga Neil. Luna ingin menjaga Neil, bukan karena bocah laki-laki itu tidak terlalu kompeten sehingga tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Itu karena dia merasa bahwa Neil terlalu pintar untuk kebaikannya sendiri dan dia tidak akan bisa mencegah Neil melakukan sesuatu yang tidak pantas jika dia sampai tidak mengawasinya. “Tidak perlu untuk itu.” Joshua mengangkat garpu dan sendoknya dengan anggun saat dia berbicara dengan tenang dan netral di sela-sela suapannya, “Dia tidak punya hak untuk mengontrol siapa yang aku izinkan masuk ke rumahku.” Luna tersenyum. “Tapi bukankah Nona Gibson tunanganmu? “Tuan Lynch, ada sesuatu yang aku tidak begitu mengerti. Aku melihat di berita bahwa kalian berdua telah bertunangan selama lebih dari lima tahun. Mengapa sudah lebih dari lima tahun kau tidak menikahi Nona Gibson atau membiarkannya pindah kemari?”

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy