Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 12

Luna hanya melewatinya dan terus berjalan menuju halte bus. “Tidak ada yang perlu kita bicarakan.” “Apakah tidak ada yang perlu dibicarakan, atau kau hanya takut untuk berbicara?” Aura membuka pintu dan turun dari mobil lalu meraih pergelangan tangan Luna. “Jangan pikir aku tidak tahu apa yang ada dalam pikiranmu!” “Kau seharusnya lebih muda dariku, kan. Apalagi punya bayi, kau sendiri masih anak-anak, kan? Seorang wanita yang belum pernah melahirkan seorang anak, namun kau cukup putus asa untuk menjadi budak di bawah seorang gadis berusia enam tahun hanya dengan gaji beberapa ribu dolar sebulan?” Luna menepis tangannya. “Kalau begitu beri tahu aku. Untuk apa aku melakukan hal itu?” Aura menyipitkan matanya. Situasinya kacau kemarin sehingga dia tidak memperhatikan penampilan wanita itu. Namun, saat dia berada di dekatnya pada saat ini, dia menyadari wajah Luna tanpa cacat seolah-olah diukir oleh seorang seniman. “Kau cantik, tetapi kau juga harus tahu bahwa Joshua adalah tunanganku. Aku sarankan kepadamu untuk tidak mengarahkan pandanganmu padanya tanpa rasa malu!” Luna tersenyum. Apakah Aura mempertimbangkan fakta bahwa Joshua adalah suaminya ketika dia berhubungan dengannya? Dengan peran mereka yang berubah, dia masih punya nyali untuk memperingatkannya agar tidak bertindak tanpa rasa malu? Jika seperti ini dianggap tidak tahu malu, maka kehormatan dan harga diri Aura sudah lama hilang! Pada pemikiran itu, Luna menatap mata Aura dengan dingin. “Lalu, bagaimana jika aku bersikeras? Apa yang bisa kau lakukan padaku?” Luna lalu mengangkat matanya dan menatap matahari yang terik di langit. “Bisakah kau membunuhku sekarang, di siang bolong?” “Itu tidak mungkin,” ejek Aura saat dia mengungkapkan perekam suara dari sakunya. “Kau bukan satu-satunya yang bisa merekam sesuatu” Tatapan Luna menyipit. Benar-benar orang yang bisa belajar yang cepat. “Aku akan memutar rekaman ini untuk Joshua sekarang. Kau tunggu saja untuk dipecat!” Setelah itu, dia kembali ke mobilnya dengan ekspresi puas di wajahnya, menyalakan mesin, dan pergi, meninggalkan Luna yang berdiri dengan ekspresi cemberut. Dia tidak menyangka Aura akan membuat trik seperti itu dan pergi ke Joshua dengan rekamannya. Namun, itu tidak masalah. Semuanya baru saja dimulai, dan Joshua tidak terlalu mempercayainya. *** Aura membawa perekam itu dan pergi ke kantor Joshua dengan panik. Di kantornya, seorang pria sedang mengadakan konferensi internasional transnasional menghadap komputer. “Joshua!” Tidak peduli bagaimana Lucas mencoba menghentikannya, Aura masih berhasil menerobos masuk. Aura bergegas masuk tanpa mempedulikan apapun. “Aku tahu ada yang salah dengan pelayan itu saat aku melihatnya di rumahmu kemarin! Lagipula aku sudah mendapatkan buktinya!” Joshua mengerutkan alisnya dan suaranya sedingin tatapan matanya sehingga membuat semua orang di ruangan itu sulit bernapas. “Keluar.” “Joshua, aku ...” Dia ingin melanjutkan, tetapi suara para eksekutif di perusahaan menggelegar dari komputer, “Tuan Lynch, jika Anda tidak nyaman sekarang, kita bisa mendiskusikannya lain kali.” Aura tersadar. Apakah dia ... mengganggu pekerjaan Joshua? “Kita akan membahasnya lain kali.” Pria itu lalu mematikan komputer dengan ekspresi dingin di wajahnya dan menatap wajah pucat Aura. “Bicaralah.” Aura mengerucutkan bibirnya dan menekan tombol putar pada perekam dengan ekspresi ragu-ragu. “Aku sarankan kepadamu untuk tidak mengarahkan pandanganmu pada Joshua tanpa rasa malu!” “Lalu, bagaimana jika aku bersikeras?” “Apa yang bisa kau lakukan padaku?” “Bisakah kau membunuhku sekarang, di siang bolong?” Setelah rekaman itu berakhir, Aura menatapnya dengan lurus. “Joshua, wanita yang menjaga Nellie ini egois. Dia memiliki niat buruk terhadapmu! Bukankah kau mengatakan kau tidak akan membiarkan sosok mencurigakan berada di sisimu terlalu lama?” Wanita itu menggigit bibirnya dan dengan lembut menambahkan, “Meskipun dia melakukan yang terbaik dengan Nellie, dia tidak benar-benar menyukainya. Orang seperti itu tidak bisa tetap tinggal di sana.” “Aku tahu.” Joshua bersandar di kursinya dengan malas. “Tapi Nellie sangat bergantung padanya sekarang. Dia baru saja kembali padaku, dan aku tidak ingin dia tidak bahagia. Lagi pula, dia merawat Nellie dengan penuh perhatian.” Aura terdiam beberapa saat. “Sebenarnya ... Aku bisa menjaga Nellie. Bagaimanapun juga, Nellie adalah putri dari kakakku dan kami masih memiliki hubungan darah ...” “Kau, merawatnya?” Joshua melengkungkan bibirnya dan tersenyum mengejek. “Bagaimana kau akan merawatnya dengan tamparanmu?” Kata-kata hangat yang telah Aura siapkan pun dipaksa kembali ke dalam tenggorokannya. Setelah beberapa saat, wanita itu terisak, “Joshua, tentang kemarin, aku tahu bahwa kau salah paham ... Tetapi pada awalnya, aku benar-benar tidak tahu bahwa Nellie adalah anak dari kau dan kakakku. Aku pikir dia itu palsu, jadi aku memukulnya ....” Setelah mengatakan itu, dia bahkan menundukkan kepalanya dan meneteskan air mata. “Lagipula aku bibinya, jadi bahkan jika aku membuat kesalahan karena kesalahpahaman, kau tidak bisa melakukan ini ... “Jika kakakku masih hidup, dia akan memilih untuk membiarkanku, bibinya, untuk merawat Nellie daripada membiarkan orang asing yang bersekongkol ...” Isak tangisnya sangat keras dan sangat palsu, dan hal itu membuat Joshua agak kesal. Pria itu meliriknya. “Selalu ada banyak yang memendam niat buruk terhadapku,” cibirnya. “Ketika aku pertama kali bersama Luna, bukankah kau juga menyembunyikan rencana tersembunyi? Bukankah aku mengizinkanmu untuk tinggal?” Dengan kata-katanya itu, air mata Aura langsung berhenti. Dia membuka mulutnya dan mencoba mengatakan sesuatu, tetapi tidak ada yang keluar. Ketika Joshua menyebutkan kejadian itu, dia tahu itu membuktikan bahwa Joshua tidak akan bertindak sesuai keinginannya. Setelah beberapa lama, Aura menghela napas, berbalik, dan pergi dengan rasa frustasi. “Tuan.” Setelah Aura pergi, Lucas mengetuk pintu dan masuk, meletakkan dokumen tebal di depan Joshua. “Informasi tentang dirinya dan ini semua dikumpulkan di luar negeri.” Jari-jarinya yang ramping membuka dokumen itu. “Sepertinya informasi Luna itu nyata.” Lucas menundukkan kepalanya dan menjelaskan dengan lembut, “Dia memang telah tumbuh dewasa, belajar, dan bekerja di luar negeri, dan baru saja kembali ke rumah beberapa hari yang lalu. Namun, Luna adalah seorang desainer perhiasan senior ketika dia tinggal di luar negeri, dan meskipun dia tidak dianggap sebagai seorang master, dia masih cukup bagus.” “Mengapa orang seperti itu kembali ke sini dan bersedia bekerja untuk kita sebagai pelayan Putri Kecil Nellie?” Joshua menyipitkan matanya. Dokumen tentang Luna ini sangat detail. Terlalu detail. Isinya begitu rinci sehingga bahkan saksi-saksi penting dalam setiap tahap hidupnya ditandai dengan jelas. Tetapi semakin sempurna itu, semakin terlihat tampaknya ada yang menyembunyikan sesuatu dengan sengaja. Pria itu sedikit mengernyit. “Lanjutkan penyelidikan. Dia bilang dia kekurangan uang, tapi gaji tahunannya sebagai desainer di luar negeri cukup besar. Dia tidak kekurangan uang juga bukan wanita yang dangkal.” Pria itu menyatukan tangannya dan melihat ke kejauhan, menatap dingin dan acuh tak acuh. “Jika tujuannya untuk mendekatiku, hanya aku secara pribadi, maka itu tidak apa-apa.” “Aku takut ...” Dia takut wanita itu punya tujuan lain. Dia selalu tahu wanita bernama Luna ini bukan sosok yang sederhana.

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy