Bab 9

“Ah…” Howard tercengang tak menyangka, apa ini... “Tidak?” “Bukan... Bukan maksudku.. Saudaraku Tyson, selamat bersenang-senang...” Howard tidak berani menatap wajah Wendy saat itu setelah dia selesai bicara. Malahan dia mencoba untuk mengambil kuncinya lalu bersiap kabur. “Howard! Dasar sialan!” Wendy gemetar karena marah. Dia tidak pernah mengira pria sepertinya ternyata seorang pengecut. Teman sekelas lainnya juga pengecut. Semuanya tampak seperti takut terlibat masalah. Harvey adalah satu-satunya orang yang hadir dengan wajah datar, bukan karena hal lain, tetapi karena dialah yang melatih dan merawat Tyson Woods secara diam-diam saat dia berada di Yorks. Tyson pernah tinggal di jalan waktu muda. Dia tidak punya uang dan kekuasaan. Dia hampir mati dibacok di jalan beberapa kali. Suatu ketika, Harvey bertemu dengannya dan mengira dia akan menjadi orang yang berpengaruh dan memegang andil, jadi dia memutuskan untuk melatihnya saat itu. Dia terkejut bahwa Tyson telah berkembang pesat hanya dalam beberapa tahun. Namun, Harvey tidak berniat untuk mengenalinya. Dia bukan lagi pewaris Yorks setelah bertahun-tahun. Tyson mungkin tidak ingin mengenalnya. Sementara itu, si keji Tyson akhirnya melirik orang lain di ruangan itu dengan sengaja. Meskipun demikian, ketika pandangannya melewati Harvey, dia sedikit terkejut. Wajahnya berubah di detik berikutnya. Kesombongan dan kejahatannya langsung menghilang. Sebaliknya, dia dengan cepat bergerak maju dan berjalan ke Harvey. Dia membungkuk dan berkata dengan suara rendah, “Tuan, saya tidak tahu bahwa anda ada di sini. Mohon maafkan saya!" Semua orang di ruang pribadi terkejut seketika. Tyson yang sangat sombong yang bisa dengan mudah membuat mereka mati sekarang berdiri di samping Harvey dengan hormat, seperti seorang siswa yang sedang dikuliahi oleh seorang guru. Bahkan bawahan Tyson pun kaget. Bos mereka selalu tidak kenal takut dan kejam! Dia tidak pernah begitu menghormati seseorang. Harvey satu-satunya orang yang tetap tenang dan tidak menunjukkan ekspresi. “Sudah lama ya.” Harvey menghela nafas setelah sekian lama. Dia lalu menepuk bahu Tyson. “Biarkan saja mereka pergi, bagaimanapun juga mereka semua adalah teman sekelasku.” "Iya! Saya akan melakukan apa pun yang anda katakan, Tuan. Saya akan melepaskan mereka. Keluarkan mereka dari sini. Saya ingin bercengkrama dengan anda, Tuan. Jangan biarkan mereka mengganggu kita! " Tyson sangat marah. Segera, semua teman sekelas dengan ekspresi heran itu dikeluarkan. … Di luar Hotel Platinum. Semua teman sekelasnya kaget. Shirley bahkan bergumam, “Aku tidak mengharapkan Harvey untuk membantu kita. Tapi bagaimana bisa dia tahu pemilik Platinum Hotel?” Wendy juga berbisik, “Apa kita salah menyalahkannya? Dia mungkin cukup mampu dan sukses juga." “Apanya yang salah?” Howard bingung saat ini. Dia sangat dipermalukan malam ini. Dia harus memulihkan citra dan reputasinya. "Aku tahu! Harvey pasti penipu. Dia telah berkolusi dengan Hotel Platinum ini sejak lama dan ingin menipu uang semua orang… " kata Howard dengan getir. Shirley mendengus. “Jika dia menginginkan uangmu, mengapa dia membiarkanmu pergi?” “Itu karena dia tahu aku akan memanggil polisi. Jadi, dia takut. Iya! Kalau tidak, bagaimana semua ini bisa diselesaikan dengan mudah?! Harvey, si brengsek itu! Ini belum berakhir!" Howard kesal. Teman sekelas lainnya saling memandang dan merasa itu masuk akal. "Ya! Ini belum berakhir!" “Harvey, menantu yang menumpang bahkan menggertak teman sekelasnya. Kita lihat saja nanti. Lain kali aku bertemu dengannya, aku akan... " Mereka hanya mencaci dan ribut sendiri. Tidak ada yang berani mendatanginya dan mengganggunya saat ini. Mereka semua pergi kesal dengan mengutuk dan berteriak. Setelah menolak Audi Howard, Wendy naik ke sebuah Porsche dan pergi, hanya menyisakan Howard yang sedang kesal. … Sekarang hanya ada Harvey dan Tyson di ruang pribadi itu. Tyson berdiri dan menunduk, tetapi dia masih melihat ke luar jendela dan berkata, “Tuan, orang-orang ini sangat tidak berterima kasih. Apa perlu aku... ” “Lupakan mereka.” Harvey tersenyum dan tidak menganggapnya serius. Jika bukan karena Shirley malam ini, dia hanya akan diam dan membiarkan Tyson yang menangani mereka. "Baik!" Tyson tidak berani membantah. “Tuan, kau bekerja di mana sekarang? Saya tidak dapat menemukan anda dalam beberapa tahun terakhir… ” “Pada akhirnya kau akan mengetahui. Ingat, panggil saja namaku saat kau bertemu denganku di lain waktu.” Perintah Harvey. Ponsel model lama Harvey berdering lagi saat dia berbicara. Dia mengangkat telepon dan melihatnya. Mengernyitkan kening dan berkata, "Sial! Aku harus kembali dan membersihkan rumah. Tyson, aku akan menemuimu saat aku senggang… " Begitu dia selesai berbicara, dia mengendarai sepeda listriknya dan menghilang dari pandangan Tyson yang bingung.