Bab 8

Harvey berniat mengucap sesuatu, tetapi ketika dia melihat tingkah Howard, dia sangat kaget dan tidak mengatakan apapun. Malahan, dia berjalan ke samping Shirley dan berkata, “Apa kita harus pergi? Aku khawatir akan ada masalah di sini.” "Ini ..." Shirley sedikit ragu-ragu. Dia memang memiliki hubungan yang baik dengan Harvey selama kuliah, tetapi jelas, Howard adalah karakter utama malam ini. Jika dia pergi sekarang, apa dia tidak akan menyinggung perasaan Howard? Di sisi lain, ketika Howard melihat Harvey masih di sana dan bahkan bercengkrama dengan teman sekelasnya yang cantik — Shirley, wajahnya menjadi masam. Dia menatapnya, "Harvey, aku terima jika kau masih mau di sini. Tapi, kau malah ingin membawa teman sekelas kami yang cantik. Kau pikir kau siapa? Apa kau orang yang sukses? Jangan lupa! Kau adalah menantu yang menumpang, dan kami merasa malu memiliki teman sekelas sepertimu!” "Benar! Semua teman sekelas kita sangat sukses. Kau sendiri, memalukan!” “Cepat keluar! Shirley, dia menantu yang menumpang. Seharusnya kau tidak tertipu olehnya!" Howard adalah karakter utama malam ini. Para teman sekelas ini telah berada di komunitas selama beberapa tahun. Mereka tidak begitu mampu, tetapi semuanya sangat pandai menyanjung. Pada saat ini, mereka semua menghina Harvey tak henti. Harvey mengerutkan kening. Jika bukan karena takut Shirley akan mendapat masalah nanti, dia tidak ingin mengatakan apa-apa lagi. Sementara itu, Howard melihat Harvey masih belum pergi dan merasa kehilangan muka. Dia mengeluarkan kartu bank dan melemparkannya ke meja makan. Dia mencibir, "Pelayan, bill, tolong. Jika seseorang tidak menyerah, maka aku akan membiarkannya melihat bahwa dia tidak akan pernah mampu membeli makanan ini seumur hidup!” Banyak orang tersentak setelah melihat tingkah Howard. Kartu perak! Hanya orang dengan lebih dari satu juta aset yang bisa mengajukannya. Mereka tidak pernah menyangka bahwa Howard memiliki prestasi seperti itu di usia muda. Penampilan bisa menipu. Di sisi lain, Harvey miskin dan pecundang. Bagaimana bisa ketimpangan antara dua orang ini begitu besar? Benar saja, bahkan Wendy mau tidak mau melihat Howard beberapa kali ketika dia melihat kartu perak ini. Sepertinya orang ini cukup mampu. Howard sangat senang ketika dia melihat mata cantik itu mengakui. Dia menatap Harvey dan melanjutkan. “Tidak, aku tiba-tiba berubah pikiran lagi. Pelayan, aku mau bagi tagihan ini. Satu untuk bagiannya dan sisanya untukku. Tolong bantu aku memisahkan tagihan menjadi dua.” Pelayan itu mengangguk dan pergi. Shirley merasa kasihan pada Harvey saat ini. Bukankah lebih baik jika dia pergi sekarang? Makanan malam ini diperkirakan puluhan ribu, dan konsumsi rata-rata per orang akan lebih dari seribu. Bisakah Harvey membayar tagihannya? Shirley menghela nafas ketika dia memikirkan tentang ini. Dia diam-diam mengeluarkan kartu banknya. Dia harus membantu melunasi tagihan untuk Harvey agar tidak mempermalukannya. Pada saat ini, pelayan yang memegang kartu itu, dan seorang pria yang sepertinya adalah manajer berjalan dengan cepat ke ruang pribadi. Pelayan itu membungkuk pada Howard dengan tatapan menyesal dan berkata. "Tuan, maafkan saya, saldo di kartu anda tidak mencukupi." Howard tertegun sejenak. Dia kemudian berkata dengan marah, “Apa? Kau bercanda?! Aku masih memiliki jutaan di kartuku, kenapa bisa kau bilang bahwa saldonya tidak mencukupi?!” "Ya pak. Maafkan saya. Makan malam ini sekitar 1,8 juta dolar. Anda masih harus membayar 1,7 juta dolar setelah dikurangi bagian tuan ini… ” “Pfft…” Harvey hampir tertawa terbahak-bahak saat mendengar angka itu. Sepertinya tidak sopan. Howard memang seorang penipu. Meskipun tidak ada yang tahu tentang dua botol anggur yang dibawakan pelayan, Harvey tahu tentang itu. Itu adalah Eden XIII yang terkenal, anggur kerajaan asli Prancis, dengan harga eceran sekitar delapan ratus ribu dolar. Howard baru saja memesan dua botol, dan harganya sudah lebih dari 1,6 juta dolar. Howard sangat terkejut. Dia menunjuk ke pelayan dan berkata, “Kau bercanda? Kami berjumlah kurang dari dua puluh orang di sini. Bagaimana bisa kita menghabiskan sekitar dua juta dolar? Bawa manajermu ke sini. Aku ingin melihat seberapa korup hotelmu!” Pelayan itu menghela napas. Dia sudah mengantisipasinya. Dia kemudian melangkah mundur dan berkata, "Ini manajer kami, Tuan." "Nah!" Howard berteriak sambil menatap manajer yang berpakaian rapi di depannya. “Apa kau mau berhenti dari pekerjaanmu? Bagaimana bisa konsumsi per kapita bisa seratus ribu dolar? Kau tahu siapa aku? Sepupuku adalah Don Xander!” Manajer itu bersikap tenang. Dia berkata perlahan, “Tuan, maafkan saya. Makanannya hanya sekitar puluhan ribu dolar. Namun, anda memesan dua botol anggur Prancis terbaik— Eden XIII, tadi. Masing-masing seharga delapan ratus delapan puluh ribu dolar. Jadi, anda harus membayar 1,76 juta dolar. Ini sekitar 1,8 juta dolar setelah ditambah biaya makanan. Tapi karena anda adalah sepupu Tuan Xander, kami telah membulatkan jumlahnya… " “Percaya atau tidak, aku akan membunuhmu!” Howard sangat marah. Dia menarik kemeja manajer. “Apa-apaan kau memberi harga anggur yang harganya lebih dari delapan ratus ribu dolar? Bahkan jika memang segitu harganya, aku tidak bilang menginginkan anggur yang begitu mahalnya. Aku akan menelepon polisi!" Manajer itu menenangkan dirinya dan perlahan melepaskan tangan Howard. Dia telah berada di posisi ini selama beberapa tahun. Jadi, dia telah melihat semua jenis orang di Niumhi sebelumnya. Namun, ini pertama kalinya dia melihat seseorang yang tidak punya uang tetapi tetap berpura-pura kaya. Dia berkata dengan sungguh-sungguh setelah menarik napas dalam-dalam, “Tuan, izinkan saya menjelaskan beberapa hal kepada anda. Pertama, kami telah memberikan anggur terbaik yang anda minta. Kedua, pelayan kami ingin mengingatkan anda tentang harga dua kali, tetapi anda tidak peduli. Ketiga, semua hal ini sedang direkam, jadi kami punya bukti. Jika anda ingin menelepon polisi, silahkan lakukan." Prok prok… Manajer bertepuk tangan dengan lembut setelah dia menyelesaikan kata-katanya. Bumm! Pintu ruang pribadi dibuka. Beberapa pria berotot menyerbu masuk. Semuanya tampak sangar dan mengerikan. Ketika satpam datang untuk melapor kepadanya, dia sudah merasa bahwa seseorang akan menyebabkan masalah, jadi dia membawa pengawal bersamanya. Howard berkeringat dingin dan ciut. Dia kemudian murka dan berkata, “Di mana bosmu? Aku ingin bertemu dengan bosmu! Kau menjalankan bisnis gelap!” "Jadi, maksud anda, saya menjalankan bisnis gelap?” Seorang pria muda dengan potongan rambut pendek mengenakan kemeja putih dan memegang dua bola training di tangannya. Dia masuk sambil tersenyum. Dia mengenakan kacamata berbingkai emas, tampak menakutkan, sekaligus tampak jahat. Penampilannya membuat orang tanpa sadar menganga. Pemilik Hotel Platinum—Tyson Woods dianggap sebagai salah satu individu terbaik di Niumhi. Hotel Platinum adalah salah satu propertinya. Howard awalnya ingin mengutuk, tetapi keringatnya terus menetes saat ini. Dia adalah Tyson Woods! Orang yang terkenal! Dia berkata secara berlebihan barusan, mengaku bahwa Don dan Tyson adalah teman. Dia tahu bahwa Don bukan apa-apanya di depan Tyson. Howard hanyalah seorang pemuda sekelas pekerja. Beraninya dia mengacau dengan Tyson? Manajer berkata dengan dingin setelah melihat bos datang, “Tuan, anda memiliki kartu perak dan juga memegang kunci mobil Audi. Saya kira anda bukan seseorang yang tidak mampu membayar tagihan. Anda sendiri yang meminta anggur terbaik dan menginginkan dua botol sekaligus. Sekarang, anda menolak untuk membayarnya." "Tidak! Aku tidak berani melakukan itu!" Howard berkata dengan cepat, "Kami akan membayar, kami akan membayar tagihannya!" Dia melihat ke arah teman sekelasnya meminta bantuan sambil berbicara. Dia hanya memiliki lebih dari satu juta dolar tersisa di kartunya. Ini adalah seluruh kekayaan yang telah dia dapatkan dengan kerja keras selama beberapa tahun terakhir. Ia bahkan membeli Audi melalui pinjaman cicilan. Bagaimana mungkin dia bisa mengeluarkan 2 juta dolar sendiri? Teman-teman sekelas yang dari tadi menyanjungnya melihat ke arah lain. 'Kau ingin pamer dan meminta anggur termahal tadi. Maksudmu apa? Sekarang, kau ingin kami membantumu membayar? Mustahil!' Tyson segera memahami pikiran mereka. Dia perlahan berjalan mendekat dan menepuk wajah Howard dua kali. Dia kemudian berkata, "Wah, jika kau tidak punya uang, jangan berpura-pura dan sok kaya, tetaplah rendah hati, oke?" “Baik, baik, baik…” “Kau tidak perlu membayarnya malam ini,” Tyson tersenyum, “tapi dengan satu syarat…” “Katakan saja! apapun akan aku kabulkan…” Howard memohon-mohon. Tyson tersenyum jahat. “Biarkan dia… dan dia menemaniku.” Tatapannya melaju dari Wendy lalu kemudian tertuju pada Shirley. Kedua gadis ini, yang satu seksi dan yang satunya polos.