Bab 10

Keesokan paginya, Harvey yang masih mengantuk dan dengan rambut berantakan pergi ke distrik bisnis yang megah di Niumhi dengan sepeda elektriknya. York Enterprise terletak di pusat lokasi ini. Yonathan menghubunginya semalam dan bilang bahwa dia telah melengkapi surat pindah tangan York Enterprise. Jika dia menandatanganinya hari ini, perusahaan itu menjadi miliknya. Harvey sangat memikirkan perkara ini. Akhirnya, dia membeli perusahaan ini senilai sepuluh miliar dolar. Itulah mengapa dia terburu-buru berangkat pagi tanpa sarapan terlebih dahulu. Harvey tak dapat berkata-kata ketika dia sampai di depan bangunan kantornya. Tidak heran bahwa itu adalah area paling elit dan megah di Niumhi. Ada banyak mobil mewah terparkir di mana-mana. Dia mengendarai sepeda listrik ke tempat ini. Jika dia seenaknya memarkirnya di sini, akan memungkinkan sepedanya diderek. Dia mengendarainya mengitari area dan akhirnya menemukan parkir kosong dekat gerbang. Tiba-tiba dia mendengar decit rem sesaat setelah dia memarkir sepeda listriknya. Lalu ada suara dentuman. Sepedanya terpental karena tersundul oleh mobil Porsche. “Sial!” Harvey tidak bisa berkata-kata. Sepeda listriknya sangat tidak beruntung. Baterainya baru saja dicuri beberapa hari yang lalu dan sekarang ditabrak oleh Porsche. Bagaimanapun, Porsche adalah mobil mewah. Hanya ada sedikit goresan pada Porsche tersebut. Namun, sepeda listriknya rusak di bagian belakang, dan tidak mungkin untuk mengendarainya. 'Sepeda listrik ini telah bersamaku selama tiga tahun!' Harvey ingin menangis. Dia sangat terikat dengan sepeda listrik ini. Sementara itu, banyak juga orang yang datang untuk melihat apa yang terjadi. Cat mobil Porsche sangat mahal. Bisakah orang yang mengendarai sepeda listrik ini membayarnya? “Kendarai sepedamu yang benar!” Seorang wanita cantik mendorong pintu Porsche dan berjalan turun, menarik perhatian semua orang. "Wow…" Orang-orang di sekitar kagum pada kecantikannya. Wanita ini mengenakan pakaian profesional yang sangat bagus dan berjalan dengan sepatu hak tinggi. Dia sangat elegan, seperti seorang wanita yang keluar dari lukisan. Kecantikan seperti itu akan menjadi sorotan kemana pun dia pergi. "Wendy?" Harvey tersenyum. Kebetulan sekali. Dia tidak menyangka bisa bertemu teman lamanya di hari pertamanya bekerja. Meskipun dia menabraknya dan sepeda listriknya, dia akan melupakannya karena dia adalah teman sekelas lamanya. Harvey tidak bermaksud untuk meminta pertanggungjawabannya dan siap untuk menyapanya. Saat ini, Wendy melihatnya. "Benarkah? Harvey? Kenapa kau di sini?" Wendy menjadi gugup. Harvey menggertak teman sekelasnya di Hotel Platinum tadi malam. Mengapa dia ada di sini hari ini? Apa dia mengikutinya? Apa dia datang untuk menipu seseorang? Wendy dipenuhi oleh kebencian saat memikirkan hal ini. Dia membeli Porsche ini dengan pinjaman dan menghabiskan lebih dari tujuh ratus ribu dolar. Dia sangat menyayangi mobilnya. Dia tidak pernah berpikir bahwa penipu ulung ini akan menambahkan beberapa goresan lagi hari ini. Dia tidak tahu berapa biaya yang terbuang untuk memperbaikinya. “Harvey, kenapa kau melakukan hal-hal buruk? Kau bahkan belajar untuk menipu orang!” kata Wendy agresif. "Lho, kaulah yang menabrakku, oke?" Harvey tampak tidak bisa berkata-kata. “Awalnya aku memang ingin membiarkannya karena kita teman sekelas. Kenapa bisa kau bilang aku yang menabraknya?” "Apa yang terjadi?" Pada saat ini, seorang pria kuat paruh baya berjalan dengan cepat. Dia adalah kepala keamanan perusahaan. Dia membawa sekelompok penjaga yang mengerikan. Melihat pemandangan ini, kepala keamanan mengenali Wendy dan dengan cepat berkata, "Nona Sorrell, apa yang terjadi?" Ada desas-desus bahwa Wendy akan dipromosikan ke posisi Manajer Umum. Oleh karena itu, kepala keamanan sangat ingin menemukan kesempatan untuk memujinya karena memiliki tujuan, tanpa malu-malu menjilatinya. “Apa kau tidak bisa melihat?” kata Wendy dingin. Kepala keamanan tersenyum dan berkata, "Nona Sorrell, yakinlah, saya akan menanganinya." Dia berjalan ke arah Harvey saat bicara. Dia menendang sepeda listrik dan berteriak. "Siapa kau?! Kau tidak tahu ini tempat parkir eksklusif York Enterprise? Kau tidak diizinkan untuk memarkir sepeda listrik di sini!” “Oh, bagus sekali, siapa yang membuat aturan ini?” Harvey berkata dengan dingin. Dia tidak marah pada awalnya, tetapi ketika dia melihat seseorang menendang sepeda listriknya, dia tidak bisa menahannya. "Siapa yang membuatnya? Tentu saja, aku!" Kepala keamanan menjawab, "Jangan bicara omong kosong. Bayar saja kerusakannya dan minta maaf kepada Nona Sorrell, kalau tidak, aku akan mengirimmu ke kantor polisi hari ini." Wendy sedikit mengernyit mendengar kata-kata kepala keamanan itu. Dia kemudian berkata, "Lupakan, itu pasti tidak mudah baginya. Biarkan dia membayar ganti rugi. Jangan bawa dia ke polisi." Harvey melirik ke arah Wendy. Dia tidak mengharapkan sedikit kebaikan. Namun, dia tetap menunjuk sepeda listrik di tanah dan berkata, “Buka matamu dan lihat dengan jelas. Aku parkir di sini lebih dulu. Lalu dia menabrakku. Aku sudah sangat baik karena tidak memintanya untuk membayar kerusakannya. Sebaliknya, kau ingin aku membayar kerusakannya. Apa kau sudah gila?” "Kau!" Kepala keamanan menunjuk ke Harvey. “Apa orang ini bodoh? Nona Sorrell telah memutuskan untuk tidak memanggil polisi, tetapi kau masih bersikeras untuk dia membayar ganti rugi kepadamu? Siapa yang mau mengendarai Porsche lalu menabrak sebuah sepeda listrik?” Dia penuh amarah, "Perhatikan baik-baik, ini adalah tempat parkir pribadi perusahaan kita. Orang luar tidak diizinkan parkir di sini." “Oh, kebetulan sekali? Aku juga bekerja di perusahaan ini.” Harvey mengangkat bahu. “Lalu kau berani menyinggung Nona Sorrell? Dia bisa dengan mudah membuatmu kehilangan pekerjaan hanya dengan satu kalimat." Kepala keamanan memandang Harvey dengan sedih. 'Anak ini sangat miskin. Pakaiannya dibeli dari warung-warung di pinggir jalan. Dia mengendarai sepeda listrik untuk bekerja. Dia pasti tukang bersih-bersih, bukan? Jika dia mengganggu Nona Sorrell, aku takut dia bahkan tidak perlu mencuci toilet, kan?' "Siapa ini? Mengapa aku belum pernah melihatnya sebelumnya? Tidak takutkah dia menyenggol Nona Sorrell?" “Ya, kita semua berada di pihak yang sama. Mengapa harus buat masalah?" “Mungkin dia hanya ingin cari perhatian Nona Sorrell!” “Sungguh masuk akal! Dia memang seorang kadal yang mau mengelabui! Apa dia tidak berkaca? Dia mengenakan pakaian murah. Apa yang ada di pikirannya?” Harvey terdiam. Beberapa pegawai yang melewati di pinggir jalan berbisik-bisik tentang Harvey saat itu. Wendy heran dan berkata, “Benar kau bekerja di sini? Siapa yang merekrutmu? Mengapa aku tidak tahu? Dengan sikapmu yang seperti ini, siapapun yang merekrutmu, aku memutuskan untuk memecatmu. Kau tidak perlu membayar kerugian padaku karena kerusakan ini. Pergi saja dengan sepeda listrik bututmu itu!”