Bab 5

”Tuan, aku akan melaporkannya ke kepala segera. Kau...” “Jangan coba-coba menawar lagi padaku. Atau aku akan hancurkan York Enterprise!” Belum juga orang yang di telepon menjawab, Harvey telah menutup teleponnya. ... Di area Gold Coast Villa, setiap villa memiliki desain yang signifikan dan memiliki ciri khas dari desainer interior internasional ternama. Dari tipe keramik yang dipasang hingga tipe pepohonan untuk lanskap, mereka semua dipilih dengan seksama. Saat itu, Harvey duduk santai di sofa di balkon rumah. Di seberangnya telah duduk, kepala dari York Enterprise yang sekarang menjabat—Yonathan York. Dia adalah paman Harvey, dan dialah yang meminta supir untuk menjemput Harvey untuk mengantarnya ke villa sekarang. Memandangi Harvey yang santai, Yonathan tersenyum dan berkata, “Harv, kita sudah beberapa tahun tidak bertemu. Kau terlihat lebih tampan dan lebih bersemangat...” “Paman, aku tidak ada waktu untuk berbasa-basi. Langsung pada topik intinya. Katakan padaku apa yang harus kulakukan untuk membantu Keluarga York? Apa yang harus aku ambil alih di sini?” Harvey bertanya dengan tenang dan dia bahkan tidak memandang wajah pamannya. Yonathan meledek, “Harv, kau sungguh terus terang. Kalau begitu, aku akan langsung ke intinya...” di saat itu, Yonathan terlihat sangat tidak berdaya. Dia adalah orang yang sangat berpengaruh di Niumhi. Dia dapat memberi imbas yang besar untuk seluruh kota dengan hanya melakukan sedikit keputusan. Tetapi kini, dia tidak memiliki banyak pilihan selain menjadi rendah hati dan pasrah di depan Harvey, mengingat dia akan meminta pertolongannya. ‘Keluarga kita mengikuti gaya dan investasi beberapa jumlah uang ke saham minyak. Karenanya, kita kehilangan banyak dana. Maka dana keluarga kita sekarang...” “Jangan basa-basi! Berapa yang kau butuhkan?” “Tidak banyak, hanya beberapa miliar dolar…” ‘Sial!’ Harvey terkejut. ‘Miliar dolar? Pergi saja sana merampok bank?!' “Soal itu, Kepala York, aku masih ada urusan yang harus diselesaikan. Aku harus pergi…” Harvey berdiri segera dan ingin beranjak pergi. “Harv!” Yonathan menjadi sangat gelisah. Dia berkata segera, “Kita memang membutuhkan uang sebanyak itu. Jika kita tidak memilikinya segera, dana kita akan dihapuskan, dan perusahaan besar kita akan hancur. Di samping itu, aku bisa memenuhi syaratmu!” Harvey memandang Yonathan dalam-dalam dengan iba, “Aku mengerti ketulusanmu. Tapi, masalahnya, dari mana aku punya uang sebanyak itu, paman?” “Harv, apa kau benar-benar mau melihat perusahaan keluarga ini hancur? Kau memiliki sekiranya triliunan di akun luar negerimu. Kau bisa membantu York hanya dengan memberi sedikit uang dari sana!” Yonathan menjadi sangat gugup dan matanya memerah, “Jangan lupakan asalmu!” Awalnya, Harvey tersenyum. Ketika dia mendengar itu, wajahnya berubah murka, “Paman, seingatku, aku tidak akan bisa menjadi penerus York saat itu....” “Ada ratusan dari kita di York. Dulu kau mengintrogasiku, mengutukku berapi-api. Aku sangat berkontribusi saat itu di keluarga, tapi aku malah di tendang keluar seolah aku hanya orang busuk. Sekarang kau memintaku untuk ingat dari mana asalku? Kau tidak pikir itu konyol? “Mengapa kau tidak berpikir bahwa aku adalah orang yang mengumpulkan semua dana di keluarga selama ini, bekerja susah payah banting tulang demi keluarga ini? Kau menikmati uang hasil kerjaku dan membuangku pada akhirnya.” “Aku menjadi menantu dari keluarga lain beberapa tahun ini. Hidupku menjadi sangat menderita. Kau bahkan tidak mengunjungiku atau bahkan memberiku pertolongan. “Jika kau tidak mengalami krisis, apa kau sekarang akan mengingat penerus sebelumnya?” Harvey berkata sangat lantang dan jelas. Yonathan tertegun. Dia berkata, “Harv, kami salah. Tolong biarkan kami meminta maaf padamu. Kami mohon ampunanmu dengan tulus… Tapi kami membutuhkan pertolonganmu menghadapi krisis ini dahulu. Mulai dari sekarang, kau akan menjadi CEO York Enterprise!” Walaupun York Enterprise adalah perusahaan yang tidak begitu besar dahulu, tetapi sangat berpotensi. Terfokus pada investor keluarga. Dan lagi, York memiliki banyak keuntungan saham dari seluruh perusahaan di Niumhi, termasuk banyak dari daftar produk baru dan rencana-rencana yang sedang dirancang. Untuk sementara waktu, saat itu, perusahaan York dipimpin oleh anak perempuan Yonathan—Belle York. Dia adalah sepupu Harvey. Tak disangka, Yonathan mau memberikan jabatan itu kepada Harvey. “Baik, setuju.” Harvey menimbang-nimbang beberapa saat. Awalnya dia enggan menggubris York. Namun dia tetap mengingat jelas apa yang telah terjadi padanya pagi ini. Jika dia tidak mengambil perusahaannya, dia bisa saja dengan mudah dicemooh dan dirundung oleh semua orang. “Jangan khawatir. Aku akan menyelesaikannya. Kau hanya perlu datang ke kantor dan tanda tangan dokumen besok. Selain itu, aku akan mengurus bunga mawar dari Praha juga...” Yonathan sangat lega. Jika Harvey tidak setuju menolongnya, York sungguh akan menderita walaupun tidak sampai bangkrut. Harvey tidak bisa mengabaikan itu. Jika dia tidak bisa menyelesaikan permasalahan kecil seperti ini, dia tidak akan bertahan di bidang bisnis yang akan dia hadapi selanjutnya. “Omong-omong, berikan aku jas itu.” Harvey beranjak keluar, tetapi dia melihat jas baru dari sofa duduknya dan matanya berbinar-binar. Dia berencana untuk menghadiri pesta reuni kuliahnya malam ini dan dia tidak punya ide baju apa yang ingin dia kenakan karena tidak memiliki baju bagus. Terlalu malam untuk membeli yang baru, jadi dia melihat jas Yonathan dan meminjamnya. “Ah ini, ambillah jika kau suka, hanya sebuah kado dari Armani, masih ada label harganya.” Yonathan mengangguk. Walaupun jas itu mahal, tetapi tidak seberapa dibanding dengan miliaran dolar miliknya. Bagaimana mungkin kepala York peduli soal itu? Harvey tidak berpikir banyak soal itu. Dia segera mengganti bajunya di ruang ganti. Lalu dia melihat sepatu usangnya dan beralih ke sepatu Yonathan di kabinet dan mencibir. Yonathan sepertinya memiliki kaki yang bau. ‘Aku tidak mau memakai sepatunya sama sekali. Lebih baik aku mengenakan sandal.’ Dia tahu bahwa teman sekelasnya akan menghadiri pertemuan malam ini. Sepertinya putri kecantikan di tahun kuliahnya dulu, juga akan hadir—Wendy Sorrell. Harvey sangat bersemangat. … Setelah Harvey meninggalkan villa, dia bersiul dan bersepeda menuju Hotel Platinum. Pertemuan reuni tersebut diadakan di sana, dia khawatir akan terlambat jika dia terlalu lamban. Tiba-tiba, terdengar klakson mobil menggelegar. Sebuah Porsche berhenti di sebelah Harvey dan jendela mobil itu terbuka perlahan. Dia melihat ibu mertuanya melepas kacamata hitam dan memandangnya dingin. Harvey menjadi kikuk. Walaupun Lilian Yates adalah ibu mertuanya, dia terlihat seperti wanita tiga puluh tahun karena dia selalu menjaga penampilan dan kesehatannya. Dia terlihat anggun dan satu hal yang pasti bahwa dia memang sepintas sangat mirip dengan Mandy, sama-sama cantik. Namun, dia melihat sekilas ke Harvey. Dia berucap dingin, “Dari mana kau dapat jas itu?” Selama tiga tahun Harvey ke rumah Zimmer, orang yang paling dia takuti di keluarga Zimmer adalah Lilian. Mendengar itu, dia berkata dengan lembut, “Ibu, aku meminjamnya dari seorang teman...” “Oh? Apa kau memiliki teman?” Lilian tersenyum kaku. Lalu berkata, “Seseorang bilang padaku apa yang telah terjadi di perusahaan hari ini. Karena kau tampak sangat tidak kompeten dalam melakukan sesuatu, pulang dan bereskan barangmu malam ini. Tanda tangani surat perceraian besok. Jangan khawatir, aku yang bayar tunjangan.” Harvey langsung merinding, “Tapi... Bu... Aku sangat mencintai Mandy. Aku tidak bisa hidup tanpanya...” Mendengar itu, Lilian tertawa dan berkata, “Tidak usah panggil aku ‘ibu’. Aku tidak pantas menjadi ibumu. Jika aku memang menjadi ibumu, aku yakin para leluhurku akan sangat frustasi.” “Di samping itu, kau bilang mencintai anakku. Bagaimana bisa kau mencintainya tapi kau hanyalah orang tidak berguna? Apa kau sadar kau sudah menghancurkan masa-masa penting dalam hidup anak perempuanku selama tiga tahun ini?” “Barusan saja, Don meneleponku. Dia bilang dia akan membayar jutaan dolar sebagai hadiah pernikahan asalkan aku memberinya restu dan memperbolehkannya menikahi Mandy. Kau tahu berapa banyak? Aku yakin kau tidak akan percaya.”