Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 215

Luna meletakkan wajahnya di tangannya. Dia tersenyum tipis dan bertanya, “Bukankah Nellie putri kakakmu? Mengapa kau sengaja mencoba membuatnya terbunuh di bianglala? Kau tidak perlu meminta seseorang untuk membakar rumah kami juga.” Aura melihat ke pintu tertutup. Dia tersenyum. “Kedap suara sangat bagus di sini. Aku tahu. Biarkan aku memberi tahukamu dengan jujur. Aku bisa memperlakukan anak perempuan manapun seperti anakku sendiri. Aku juga bisa menyukai anak perempuan manapun, kecuali anak Luna. Aku tidak bisa melakukannya!” Melihat bagaimana Aura akhirnya menunjukkan warna aslinya, hati Luna sedikit menyempit. Dia mencibir, “Kenapa? Apakah Luna Gibson pernah memperlakukanmu dengan buruk?” “Dia belum melakukannya, tetapi kesalahannya adalah menjadi terlalu hebat.” Aura menatap Luna. Tatapannya seolah menembus Luna, melihat lebih jauh ke kejauhan. Mata Aura dipenuhi dengan nuansa seorang maniak. “Dari kecil, aku hidup di bawah bayang-bayang Luna. Semua orang terus menceritakan betap

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.