Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 213

Para reporter pun pergi dengan ekspresi tidak percaya. Ketika semua reporter pergi, Joshua menatap Luna dengan dingin. Dia melemparkan tisu ke sampingnya. “Akting yang bagus.” Luna merasa seolah-olah air matanya hanya lelucon, setelah mendengar kata-katanya. Dia menerima tisu dan menyeka air matanya. Dia berkata dengan ekspresi mengejek, “Aktingmu juga bagus, Tuan Lynch.” “Aku tidak berakting.” Joshua menatap Luna dalam-dalam. “Aku baru saja melihatmu sebagai Luna Gibson.” Luna menganggapnya lucu. “Jadi, hal-hal yang kau katakan barusan berasal dari hatimu?” Dia tidak percaya satu kata pun! Joshua sepertinya telah membaca pikirannya. Dia pun dengan tenang berdiri. “Kau bisa percaya pada apapun yang kau inginkan.” Kemudian, Joshua berdiri dan melangkah pergi. Luna masih duduk di kursinya. Setelah beberapa langkah, Joshua menghentikan langkahnya. “Kenapa kau tidak bergerak, bukankah kau ingin pergi ke rumah sakit jiwa?” Luna berhenti sejenak sebelum akhirnya melompat. “Kita pergi sekaran

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy