Mengejar MantanMengejar Mantan
By: NovelRead

Bab 153

Kemarahan Luna masih membara di perutnya saat dia keluar dari taksi. Secara kebetulan dia melihat Neil duduk di dekat petak bunga di pintu masuk area perumahan mereka, sepertinya sedang berbicara di telepon. Dia mengerutkan keningnya dan mendekatinya. “Kenapa kau belum pulang?” Anak kecil itu mengangkat bahunya. “Ibu baptis dan pacarnya bertingkah manis dan mesra. Aku tidak ingin menjadi pengganggu.” Setelah itu, dia melirik Luna diam-diam. “Bu, apakah kau ingin naik ke atas dan menjadi pengganggu?” Luna menjadi terdiam sejenak lalu berdeham. “Sudah berapa lama mereka di atas sana?” “Sekitar setengah jam.” Neil menghela napasnya. “Bu, apakah kau pikir kita masih bisa bermalam di rumah ibu baptis malam ini? Aku melihatnya menangis di pelukan pacarnya sekarang dan mereka berdua tertawa dan menangis.” Neil beralih ke posisi yang lebih nyaman dan mengayunkan kaki kecilnya yang pendek ke udara. “Apakah berkencan dengan orang dewasa begitu emosional?” Luna memutar bola matanya ke arahnya.

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser

© NovelRead, All rights reserved

Booksource Technology Limited.

Terms of UsePrivacy Policy