Bab 62

Di Kediaman Zimmer. Orang-orang anggota Keluarga Zimmer saling memandang tanpa daya. Setelah beberapa saat, banyak dari mereka menatap Zack. Saat itu, seluruh kebenaran terungkap. Harvey tersenyum tipis dan dia mundur ke sudut. Apa yang akan terjadi selanjutnya bukanlah urusannya lagi. Jika Zimmer tidak bodoh, mereka harusnya tahu tindakan apa yang tepat untuk dilakukan selanjutnya. PLAKK!! Terdengar sebuah tamparan. Kakek Zimmer melangkah maju dan berjalan menuju Zack. Dia kemudian menampar Zack secara langsung dan keras. Namun saat itu, Zack hanya menyentuh wajahnya dan tidak berani mengatakan apapun. “Dasar tidak berguna! Kau mengecewakanku! Sia-sia sudah aku membesarkanmu sebagai ahli waris. Tapi kau… ” Kakek Zimmer sangat marah sehingga tubuhnya gemetar. “Kakek, aku tidak bermaksud hal itu terjadi. Aku berbicara dengan resepsionis itu sebentar. Siapa yang tahu bahwa dia pacar CEO?" Saat itu juga, Zack sangat menyesalinya. “Percuma! Kita harus datang kesana dan segera menyel

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser