Bab 619

“Kau tidak boleh keluar! Bahkan jika Harvey dipukuli sampai mati, kau tidak diizinkan untuk pergi!” Simon Zimmer dan Lilian Yates menatap Mandy dengan tajam, tidak memberinya kesempatan untuk bergerak. Di rumah, hanya Xynthia Zimmer yang bisa bermain dengan ponselnya tanpa khawatir. Dia bahkan diam-diam mengirim pesan kepada saudara iparnya. Namun, Harvey terlalu sibuk untuk mempedulikannya, dan itu membuat Xynthia cemberut karena frustrasi. … Harvey sudah mulai membaca doa di depan makam William Bell. Tyson Woods dan yang lainnya mengikuti untuk menunjukkan rasa hormat, meniru Harvey dalam mendoakan kedamaian William. Shawn Bell dan istrinya menyaksikan adegan ini sambil menangis dan panik. Mereka mencoba membujuk Harvey, "Harvey, mengapa kita tidak membiarkannya saja kali ini?" “Keluarga Silva terlalu kuat! Kami tidak akan bisa melawan mereka. Kami sudah puas mengetahui kebenaran!" “Kami sudah kehilangan seorang putra, dan kami tidak bisa kehilanganmu juga!” Harvey terkekeh

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser