Bab 188

Buk! Dalam sekejap, bahkan tanpa memberi kesempatan kepada Taylor Stone untuk mengatakan omong kosong, Harvey York dengan marah menendangnya ke tanah. Dia berbalik, menatap perawat dengan dingin. “Kau akan menyelamatkan orang itu atau tidak?” “Apakah kau baru saja… memukul orang lain?” Perawat itu kembali terkejut. 'Apakah orang ini tidak tahu siapa Liam Stone? Beraninya dia memukul saudaranya seperti itu? Mereka akan segera menginginkan kepalanya di tombak.’ "Apa masalahnya?" Suara lembut seorang wanita bergema di ruangan itu.  Harvey tanpa sadar menoleh melihat wanita mempesona yang mengenakan jas putih, berdiri di sana dengan anggun. Dia tidak memakai riasan apapun, tetapi bahkan saat itu dia masih terlihat sangat indah. Dia juga memiliki sosok yang sangat baik. Dia tidak bisa menyembunyikannya meski memakai jas putih besar. Wanita itu jelas belum pernah menyaksikan adegan kekerasan seperti itu karena dia sedikit heran setelah melihat apa yang baru saja terjadi. “Direktur

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser