Bab 182

“Kau kalah,” kata Harvey York begitu saja. Meskipun Dario Moore tidak terpukul jatuh dan masih sadarkan diri, jelas bahwa dialah yang kalah dalam pertarungan tersebut. Serangan terkuat Dario tidak bisa membuat Harvey mundur bahkan hanya setengah langkah, sedangkan serangan Harvey berhasil membuat Dario mundur tiga langkah penuh. Perbedaannya sangat jelas terlihat seperti jelasnya cerah siang hari. Dario sangat terpuruk. Dia segera berbalik dan berkata kepada wasit pertandingan, “Aku kalah. Aku tidak akan mengambil uang untuk pertandingan ini.” Wasit pun bahkan menjadi pucat. Apakah Dario baru saja mengakui kekalahannya? Di seluruh gym, siapa lagi yang bisa bertahan melawan b*jingan ini yang berhasil masuk dan bahkan mengacaukan gym? Dengan wajah rileks, sambil mengepal tangannya Harvey berkata, “Apakah ada orang yang lebih kuat darinya? Jika tidak ada, beri tahu Liam Stone untuk datang melawanku." "Kenapa kau…!" Sudut mata wasit bergerak-gerak. B*jingan ini terlalu sombong. Namun,

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser