Bab 169

“Kakek, aku ingin meminta sesuatu. Karena kita tidak punya banyak waktu tersisa, aku berencana untuk memulai konstruksi besok, jadi aku ingin memilih seseorang yang dapat dipercaya untuk mengawasi proses konstruksi" kata Mandy kepada Kakek Zimmer. "Tentu, pilih siapa pun yang kau mau" Kakek Zimmer menjawab dengan mudah. "Kakek, aku memilih Harvey..." Mandy menyarankan dengan ragu-ragu saat dia melihat ke arah Harvey. Mandy mulai berpikir bahwa Harvey dapat diandalkan, jadi dia ingin memberi Harvey kesempatan untuk mempelajari bagaimana rasanya bekerja di garis depan. Kakek Zimmer mengerutkan kening atas permintaan Mandy. “Mandy, kau pikir kau bisa mengontrol segalanya tentang proyek ini? Ini bahkan bukan asetmu! Kau ingin membiarkan orang tak berharga ini mengawasi konstruksi? Siapa yang akan memikul tanggung jawab jika dia bermasalah?" Zack berteriak, nada cemburu terdengar jelas. “Kakek sudah mengatakan bahwa aku yang bertanggung jawab atas proyek. Siapa kau beraninya menolak?"

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser