Bab 1587

Kakek Zimmer sangat kesakitan, napasnya terengah-engah. Dia hanya bisa menarik napas dalam-dalam, tidak bisa berbicara banyak sepatah kata pun. Dia ingin berteriak marah pada Harvey, tetapi dia tidak memiliki kekuatan. Keluarga Zimmer melihat adegan itu, tercengang. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa penduduk pulau bisa begitu kejam dan menolak memberikan kesempatan kepada kedua belah pihak untuk melakukan upaya negosiasi. Biasanya, seseorang tidak akan bertindak gegabah. Ekspresi menyakitkan muncul di wajah Harvey. Dia memandang Quinn, sedikit khawatir tentang dia. Namun, tatapan khawatirnya langsung menghilang setelahnya. Dia berkata dengan berani, “Aku bisa datang, tetapi kau harus melepaskan Quinn. Dia tidak ada hubungannya dengan masalah ini!" Quinn terkejut. KRAKK! Tanpa sepatah kata pun, inspektur palsu itu kemudian mematahkan tangan kiri Quinn dengan satu kaki. "Aaaargh!" Quinn berteriak. Memang benar bahwa baru-baru ini, dia telah berlatih seni bela diri dan meman

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser