Bab 1229

Kerumunan semakin ribut mendengar kata-kata Harvey. “Harvey, kau hanya menantu menumpang. Apa kau benar-benar berpikir bahwa kau adalah bintangnya? kau tidak punya suara di sini!” “Kita akan tahu setelah kita bertarung? Kau pikir kau siapa?" Harvey mengabaikan mereka. Sebaliknya, dia menatap Tuan Yates Ketiga dengan tatapan mengejek. “Ini adalah masalah antara Tuan Yates Ketiga dan aku. Kalian tidak berhak berbicara di sini. Tidak bisakah kalian diam dan menonton kesenangannya?” kata Harvey acuh tak acuh. "Apa kau benar-benar ingin mati?" Tuan Yates Ketiga menatap Harvey, tangannya di punggung. Harvey tersenyum. “Aku memberimu kesempatan. Jika kau kalah di tanganku, kau tidak perlu berlutut atau bersujud di hadapanku dan mengakui kesalahanmu.” “Terkesiap…!” Para penonton tersentak setelah mendengarkan Harvey. Menantu menumpang ini tentu tidak tahu di mana dia berdiri. Dia benar-benar mengejek Tuan Yates Ketiga di depan begitu banyak orang! Tidakkah dia tahu bahwa Tuan Yates K

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser