Bab 1017

“Um!” Keringat dingin Sean Bill menetes di dahinya. Namun, dia tidak berani berteriak atau melawan. Sebaliknya, dia berkata dengan keringat dingin, "Aku akan memberi makan jariku ke anjing setelah aku keluar nanti." Harvey York, tanpa komentar, menyaksikan adegan ini. Tampak masam, Sean berbalik, memelototi preman lainnya, dan berkata, "Kalian semua patahkan jari kalian!" Saat berikutnya, para preman itu gemetar, dan mereka melakukannya sendiri. Mereka tidak punya pilihan. Saudara mereka ketakutan seperti ini. Jika mereka tidak melakukannya, mereka mungkin tidak akan bisa keluar nanti. Tara Lewis melihat pemandangan ini dengan tidak percaya. Harvey hanya mengatakan satu kalimat, dan semua orang dari jalanan itu patah jari. Sambil menunggu sampai semua orang selesai, Sean berlutut di depan Harvey dan berkata dengan rendah hati, "Tuan, apa kau mempertimbangkan gedung kantor ini?" Harvey tidak dapat disangkal berkata, "Ini tidak buruk, tetapi seseorang menaikkan harga tempat ini menjadi 7

Locked chapters

Download the NovelRead App to unlock even more exciting content

Turn on the phone camera to scan directly, or copy the link and open it in your mobile browser